Tag Archives: Seri Ensiklopedia Mukjizat Alquran dan Hadis

Kisah Nabi Musa A.S di Taurat dan Al-Qur’an (Part II)

Pada saat ia tahu tidak mungkin lagi untuk menembunyikannya. Setelah itu, ia mengambil keranjang dari papirus untuk anaknya. Ia pun mencat keranajng itu dengan aspal. Ia pun meletakkan anaknya di dalam keranjang itu. Ia meletakkan anaknya di antara alfa di tepi sungai. Saudara anaknya melihat dari jauh untuk mengetahui apa yang akan dilakukan pada anak itu. Putri Fir’aun turun ke sungai untuk mandi. Dayang-dayangnya berjalan di tepi sungai untuk mandi. Dayang-dayangnya berjalan di tepi sungai. Sang putri lalu melihat keranjang di antara alfa. Ia pun menyuruh budaknya untuk mengambil keranjang itu. Putri Fir’aun turun ke sungai untuk mandi. Dayang-dayangnya berjalan di tepi sungai. Sang putri lalu melihat keranjang di antara alfa. Ia pun menyuruh budaknya untuk mengambil kranjang itu. Ketika ia membuka keranjang itu, ia melihat bayi laki-laki yang menangis. Melihat itu, ia pun iba. Ia berkata, “Ini pasti anak orang Ibrani”. Saudara perempuan bayi itu berkata pada putri Fir’aun, “Apakah saya diizinkan mencari wanita Ibrani yang bisa menyusui anak kecil itu.” Putri Fir’aun pun berkata padanya, “Pergilah!” Saudara bayi itu pun pergi untuk memanggil ibu bayi itu. Putri Fir’aun pun berkata  pada wanita itu, “Bawa anak ini dan susuilah. Aku akan memberikan upah untukmu.” Wanita itu membawa anak itu dan menyusuinya. Ketika bayi itu sudah besar, wanita itu membawa sang bayi untuk menemui putri.

Anak itu pun mnjadi anak dari putri Fir’aun. Ia memanggil anak itu dengan sebutan “Musa”. Putri Fir’aun berkata “Aku memungutnya dari air”. Itu erjadi pada beberapa hari. Ketika semakin besar, Musa pun pergi untuk menemui saudara-saudaranya untuk melihat beban yang ditanggung mereka. Ia melihat seorang lelaki Mesir memukul lelaki Ibrani, yang termasuk saudaranya. Ia pun menoleh ke semua arah dan ia dapati tidak ada seorang pun di sana. Ia pun membunuh orang Mesir dan menguurkannya di gundukan pasir. Kemudian ia pergi di hari kedua. Kala itu ia mendapati dua orang lelaki Ibrani yang sedang berkelahi. Ia berkata pada orang yang bersalah, “Mengapa kamu memukulsaudaramu?” Orang itu menjawab “Siapa yang yang menjadikan kamu pemimpin dan hakimbagi kita? Apakah kamu memikirkan pembunuhanku seperti yang kamu lakukan pada orang Mesir?” Musa pun ketakutan. Ia berkata, “Wah, masalahku sudah diketahui.” Fir’aun pun mendengar masalah ini. Ia pun meminta Musa untuk dibunuh. Musa pun melarikan diri dari Fir’aun dan tinggal di tanah Midyan. Ia duduk di epi sumur.

Tokoh di Midyan mempunyai tujuh putri. Ketika putri ini datang (ke sumur itu) untuk menimba dan memenuhi timba unutk memberi minum kmbing ayah mereka. Lalu, para penggembala datang untuk mengusir mereka. Musa pun bangkit dan menolong mereka dan menolong dengan dengan memberi minum kambing mereka. Saat mereka sampai di kuil ayah mereka, sang ayah berkata “Apa yang terjadi pada kalian sehingga bisa pulang lebih cepat hari ini?” Mereka menjawab, “Ada seorang lelaki Mesir yang menyelamatkan kami dari tangan-tangan jahat para penggembala. Ia menimbakan kami dan memberi minum kambing”. Sang ayah berkata pada anak-anaknya, “Sekarang dia di mana? Mengapa kalian justru meninggalkan lelaki itu? Ajak dia untuk makan di sini”. Musa pun setuju untuk tinggal bersama dengan lelaki itu. Musa pin memberi burung elang untuk putri tokoh Midyan itu. Wanita itu pun melahirkan anak lelaki yang biasa dipanggil dengan nama “Jursyum”. Karena, ia berkata, “Aku tinggal di daerah yang asing.” Kisah Musa sendiri disebutkan terpisah-pisah di beberapa surah Al-Qur’an. Namun, bagian dari kisah yang disebutkan di awal surah Al-Qashash:

طٰسۤمّۤ ( ) تِلْكَ اٰيٰتُ الْكِتٰبِ الْمُبِيْنِ ( ) نَتْلُوْا عَلَيْكَ مِنْ نَّبَاِ مُوْسٰى وَفِرْعَوْنَ بِالْحَقِّ لِقَوْمٍ يُّؤْمِنُوْنَ ( ) اِنَّ فِرْعَوْنَ عَلَا فِى الْاَرْضِ وَجَعَلَ اَهْلَهَا شِيَعًا يَّسْتَضْعِفُ طَاۤىِٕفَةً مِّنْهُمْ يُذَبِّحُ اَبْنَاۤءَهُمْ وَيَسْتَحْيٖ نِسَاۤءَهُمْ ۗاِنَّهٗ كَانَ مِنَ الْمُفْسِدِيْنَ ( ) وَنُرِيْدُ اَنْ نَّمُنَّ عَلَى الَّذِيْنَ اسْتُضْعِفُوْا فِى الْاَرْضِ وَنَجْعَلَهُمْ اَىِٕمَّةً وَّنَجْعَلَهُمُ الْوٰرِثِيْنَ ( ) وَنُمَكِّنَ لَهُمْ فِى الْاَرْضِ وَنُرِيَ فِرْعَوْنَ وَهَامٰنَ وَجُنُوْدَهُمَا مِنْهُمْ مَّا كَانُوْا يَحْذَرُوْنَ ( ) وَاَوْحَيْنَآ اِلٰٓى اُمِّ مُوْسٰٓى اَنْ اَرْضِعِيْهِۚ فَاِذَا خِفْتِ عَلَيْهِ فَاَلْقِيْهِ فِى الْيَمِّ وَلَا تَخَافِيْ وَلَا تَحْزَنِيْ ۚاِنَّا رَاۤدُّوْهُ اِلَيْكِ وَجَاعِلُوْهُ مِنَ الْمُرْسَلِيْنَ ( ) فَالْتَقَطَهٗٓ اٰلُ فِرْعَوْنَ لِيَكُوْنَ لَهُمْ عَدُوًّا وَّحَزَنًاۗ اِنَّ فِرْعَوْنَ وَهَامٰنَ وَجُنُوْدَهُمَا كَانُوْا خٰطِـِٕيْنَ ( ) وَقَالَتِ امْرَاَتُ فِرْعَوْنَ قُرَّتُ عَيْنٍ لِّيْ وَلَكَۗ لَا تَقْتُلُوْهُ ۖعَسٰٓى اَنْ يَّنْفَعَنَآ اَوْ نَتَّخِذَهٗ وَلَدًا وَّهُمْ لَا يَشْعُرُوْنَ ( ) وَاَصْبَحَ فُؤَادُ اُمِّ مُوْسٰى فٰرِغًاۗ اِنْ كَادَتْ لَتُبْدِيْ بِهٖ لَوْلَآ اَنْ رَّبَطْنَا عَلٰى قَلْبِهَا لِتَكُوْنَ مِنَ الْمُؤْمِنِيْنَ ( ) وَقَالَتْ لِاُخْتِهٖ قُصِّيْهِۗ فَبَصُرَتْ بِهٖ عَنْ جُنُبٍ وَّهُمْ لَا يَشْعُرُوْنَ (۞ وَحَرَّمْنَا عَلَيْهِ الْمَرَاضِعَ مِنْ قَبْلُ فَقَالَتْ هَلْ اَدُلُّكُمْ عَلٰٓى اَهْلِ بَيْتٍ يَّكْفُلُوْنَهٗ لَكُمْ وَهُمْ لَهٗ نَاصِحُوْنَ ( ) فَرَدَدْنٰهُ اِلٰٓى اُمِّهٖ كَيْ تَقَرَّ عَيْنُهَا وَلَا تَحْزَنَ وَلِتَعْلَمَ اَنَّ وَعْدَ اللّٰهِ حَقٌّ وَّلٰكِنَّ اَكْثَرَهُمْ لَا يَعْلَمُوْنَ ( ) وَلَمَّا بَلَغَ اَشُدَّهٗ وَاسْتَوٰىٓ اٰتَيْنٰهُ حُكْمًا وَّعِلْمًاۗ وَكَذٰلِكَ نَجْزِى الْمُحْسِنِيْنَ ( ) وَدَخَلَ الْمَدِيْنَةَ عَلٰى حِيْنِ غَفْلَةٍ مِّنْ اَهْلِهَا فَوَجَدَ فِيْهَا رَجُلَيْنِ يَقْتَتِلٰنِۖ هٰذَا مِنْ شِيْعَتِهٖ وَهٰذَا مِنْ عَدُوِّهٖۚ فَاسْتَغَاثَهُ الَّذِيْ مِنْ شِيْعَتِهٖ عَلَى الَّذِيْ مِنْ عَدُوِّهٖ ۙفَوَكَزَهٗ مُوْسٰى فَقَضٰى عَلَيْهِۖ قَالَ هٰذَا مِنْ عَمَلِ الشَّيْطٰنِۗ اِنَّهٗ عَدُوٌّ مُّضِلٌّ مُّبِيْنٌ ( ) قَالَ رَبِّ اِنِّيْ ظَلَمْتُ نَفْسِيْ فَاغْفِرْ لِيْ فَغَفَرَ لَهٗ ۗاِنَّهٗ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ ( ) قَالَ رَبِّ بِمَآ اَنْعَمْتَ عَلَيَّ فَلَنْ اَكُوْنَ ظَهِيْرًا لِّلْمُجْرِمِيْنَ ( ) فَاَصْبَحَ فِى الْمَدِيْنَةِ خَاۤىِٕفًا يَّتَرَقَّبُ فَاِذَا الَّذِى اسْتَنْصَرَهٗ بِالْاَمْسِ يَسْتَصْرِخُهٗ ۗقَالَ لَهٗ مُوْسٰٓى اِنَّكَ لَغَوِيٌّ مُّبِيْنٌ ( ) فَلَمَّآ اَنْ اَرَادَ اَنْ يَّبْطِشَ بِالَّذِيْ هُوَ عَدُوٌّ لَّهُمَاۙ قَالَ يٰمُوْسٰٓى اَتُرِيْدُ اَنْ تَقْتُلَنِيْ كَمَا قَتَلْتَ نَفْسًاۢ بِالْاَمْسِۖ اِنْ تُرِيْدُ اِلَّآ اَنْ تَكُوْنَ جَبَّارًا فِى الْاَرْضِ وَمَا تُرِيْدُ اَنْ تَكُوْنَ مِنَ الْمُصْلِحِيْنَ ( ) وَجَاۤءَ رَجُلٌ مِّنْ اَقْصَى الْمَدِيْنَةِ يَسْعٰىۖ قَالَ يٰمُوْسٰٓى اِنَّ الْمَلَاَ يَأْتَمِرُوْنَ بِكَ لِيَقْتُلُوْكَ فَاخْرُجْ اِنِّيْ لَكَ مِنَ النّٰصِحِيْنَ ( ) فَخَرَجَ مِنْهَا خَاۤىِٕفًا يَّتَرَقَّبُ ۖقَالَ رَبِّ نَجِّنِيْ مِنَ الْقَوْمِ الظّٰلِمِيْنَ ( ) وَلَمَّا تَوَجَّهَ تِلْقَاۤءَ مَدْيَنَ قَالَ عَسٰى رَبِّيْٓ اَنْ يَّهْدِيَنِيْ سَوَاۤءَ السَّبِيْلِ ( ) وَلَمَّا وَرَدَ مَاۤءَ مَدْيَنَ وَجَدَ عَلَيْهِ اُمَّةً مِّنَ النَّاسِ يَسْقُوْنَ ەۖ وَوَجَدَ مِنْ دُوْنِهِمُ امْرَاَتَيْنِ تَذُوْدٰنِۚ قَالَ مَا خَطْبُكُمَا ۗقَالَتَا لَا نَسْقِيْ حَتّٰى يُصْدِرَ الرِّعَاۤءُ وَاَبُوْنَا شَيْخٌ كَبِيْرٌ ( ) فَسَقٰى لَهُمَا ثُمَّ تَوَلّٰىٓ اِلَى الظِّلِّ فَقَالَ رَبِّ اِنِّيْ لِمَآ اَنْزَلْتَ اِلَيَّ مِنْ خَيْرٍ فَقِيْرٌ ( ) فَجَاۤءَتْهُ اِحْدٰىهُمَا تَمْشِيْ عَلَى اسْتِحْيَاۤءٍ ۖقَالَتْ اِنَّ اَبِيْ يَدْعُوْكَ لِيَجْزِيَكَ اَجْرَ مَا سَقَيْتَ لَنَاۗ فَلَمَّا جَاۤءَهٗ وَقَصَّ عَلَيْهِ الْقَصَصَۙ قَالَ لَا تَخَفْۗ نَجَوْتَ مِنَ الْقَوْمِ الظّٰلِمِيْنَ ( ) قَالَتْ اِحْدٰىهُمَا يٰٓاَبَتِ اسْتَأْجِرْهُ ۖاِنَّ خَيْرَ مَنِ اسْتَأْجَرْتَ الْقَوِيُّ الْاَمِيْنُ( )  قَالَ اِنِّيْٓ اُرِيْدُ اَنْ اُنْكِحَكَ اِحْدَى ابْنَتَيَّ هٰتَيْنِ عَلٰٓى اَنْ تَأْجُرَنِيْ ثَمٰنِيَ حِجَجٍۚ فَاِنْ اَتْمَمْتَ عَشْرًا فَمِنْ عِنْدِكَۚ وَمَآ اُرِيْدُ اَنْ اَشُقَّ عَلَيْكَۗ سَتَجِدُنِيْٓ اِنْ شَاۤءَ اللّٰهُ مِنَ الصّٰلِحِيْنَ ( ) قَالَ ذٰلِكَ بَيْنِيْ وَبَيْنَكَۗ اَيَّمَا الْاَجَلَيْنِ قَضَيْتُ فَلَا عُدْوَانَ عَلَيَّۗ وَاللّٰهُ عَلٰى مَا نَقُوْلُ وَكِيْلٌ

“Tha Sin Mim. Ini ayat-ayat Kitab (Al-Qur’an) yang jelas (dari Allah). Kami membacakan kepadamu sebagian dari kisah Musa dan Fir‘aun dengan sebenarnya untuk orang-orang yang beriman. Sungguh, Fir‘aun telah berbuat sewenang-wenang di bumi dan menjadikan penduduknya berpecah belah, dia menindas segolongan dari mereka (Bani Israil), dia menyembelih anak laki-laki mereka dan membiarkan hidup anak perempuan mereka. Sungguh, dia (Fir‘aun) termasuk orang yang berbuat kerusakan. Dan Kami hendak memberi karunia kepada orang-orang yang tertindas di bumi (Mesir) itu, dan hendak menjadikan mereka pemimpin dan menjadikan mereka orang-orang yang mewarisi (bumi), dan Kami teguhkan kedudukan mereka di bumi dan Kami perlihatkan kepada Fir‘aun dan Haman bersama bala tentaranya apa yang selalu mereka takutkan dari mereka. Dan Kami ilhamkan kepada ibunya Musa, “Susuilah dia (Musa), dan apabila engkau khawatir terhadapnya maka hanyutkanlah dia ke sungai (Nil). Dan janganlah engkau takut dan jangan (pula) bersedih hati, sesungguhnya Kami akan mengembalikannya kepadamu, dan menjadikannya salah seorang rasul.” Maka dia dipungut oleh keluarga Fir‘aun agar (kelak) dia menjadi musuh dan kesedihan bagi mereka. Sungguh, Fir‘aun dan Haman bersama bala tentaranya adalah orang-orang yang bersalah. Dan istri Fir‘aun berkata, “(Dia) adalah penyejuk mata hati bagiku dan bagimu. Janganlah kamu membunuhnya, mudah-mudahan dia bermanfaat kepada kita atau kita ambil dia menjadi anak,” sedang mereka tidak menyadari. Dan hati ibu Musa menjadi kosong. Sungguh, hampir saja dia menyatakannya (rahasia tentang Musa), seandainya tidak Kami teguhkan hatinya, agar dia termasuk orang-orang yang beriman (kepada janji Allah). Dan dia (ibunya Musa) berkata kepada saudara perempuan Musa, “Ikutilah dia (Musa).” Maka kelihatan olehnya (Musa) dari jauh, sedang mereka tidak menyadarinya. Dan Kami cegah dia (Musa) menyusu kepada perempuan-perempuan yang mau menyusui(nya) sebelum itu; maka berkatalah dia (saudaranya Musa), “Maukah aku tunjukkan kepadamu, keluarga yang akan memeliharanya untukmu dan mereka dapat berlaku baik padanya?” Maka Kami kembalikan dia (Musa) kepada ibunya, agar senang hatinya dan tidak bersedih hati, dan agar dia mengetahui bahwa janji Allah adalah benar, tetapi kebanyakan mereka tidak mengetahuinya. Dan setelah dia (Musa) dewasa dan sempurna akalnya, Kami anugerahkan kepadanya hikmah (kenabian) dan pengetahuan. Dan demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik. Dan dia (Musa) masuk ke kota (Memphis) ketika penduduknya sedang lengah, maka dia mendapati di dalam kota itu dua orang laki-laki sedang berkelahi; yang seorang dari golongannya (Bani Israil) dan yang seorang (lagi) dari pihak musuhnya (kaum Fir‘aun). Orang yang dari golongannya meminta pertolongan kepadanya, untuk (mengalahkan) orang yang dari pihak musuhnya, lalu Musa meninjunya, dan matilah musuhnya itu. Dia (Musa) berkata, “Ini adalah perbuatan setan. Sungguh, dia (setan itu) adalah musuh yang jelas menyesatkan.” Dia (Musa) berdoa, “Ya Tuhanku, sesungguhnya aku telah menzalimi diriku sendiri, maka ampunilah aku.” Maka Dia (Allah) mengampuninya. Sungguh, Allah, Dialah Yang Maha Pengampun, Maha Penyayang. Dia (Musa) berkata, “Ya Tuhanku! Demi nikmat yang telah Engkau anugerahkan kepadaku, maka aku tidak akan menjadi penolong bagi orang-orang yang berdosa.” Karena itu, dia (Musa) menjadi ketakutan berada di kota itu sambil menunggu (akibat perbuatannya), tiba-tiba orang yang kemarin meminta pertolongan berteriak meminta pertolongan kepadanya. Musa berkata kepadanya, “Engkau sungguh, orang yang nyata-nyata sesat.” Maka ketika dia (Musa) hendak memukul dengan keras orang yang menjadi musuh mereka berdua, dia (musuhnya) berkata, “Wahai Musa! Apakah engkau bermaksud membunuhku, sebagaimana kemarin engkau membunuh seseorang? Engkau hanya bermaksud menjadi orang yang berbuat sewenang-wenang di negeri (ini), dan engkau tidak bermaksud menjadi salah seorang dari orang-orang yang mengadakan perdamaian.” Dan seorang laki-laki datang bergegas dari ujung kota seraya berkata, “Wahai Musa! Sesungguhnya para pembesar negeri sedang berunding tentang engkau untuk membunuhmu, maka keluarlah (dari kota ini), sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang memberi nasihat kepadamu.” Maka keluarlah dia (Musa) dari kota itu dengan rasa takut, waspada (kalau ada yang menyusul atau menangkapnya), dia berdoa, “Ya Tuhanku, selamatkanlah aku dari orang-orang yang zalim itu.” Dan ketika dia menuju ke arah negeri Madyan dia berdoa lagi, “Mudah-mudahan Tuhanku memimpin aku ke jalan yang benar.” Dan ketika dia sampai di sumber air negeri Madyan, dia menjumpai di sana sekumpulan orang yang sedang memberi minum (ternaknya), dan dia menjumpai di belakang orang banyak itu, dua orang perempuan sedang menghambat (ternaknya). Dia (Musa) berkata, “Apakah maksudmu (dengan berbuat begitu)?” Kedua (perempuan) itu menjawab, “Kami tidak dapat memberi minum (ternak kami), sebelum penggembala-penggembala itu memulangkan (ternaknya), sedang ayah kami adalah orang tua yang telah lanjut usianya.” Maka dia (Musa) memberi minum (ternak) kedua perempuan itu, kemudian dia kembali ke tempat yang teduh lalu berdoa, “Ya Tuhanku, sesungguhnya aku sangat memerlukan sesuatu kebaikan (makanan) yang Engkau turunkan kepadaku.” Kemudian datanglah kepada Musa salah seorang dari kedua perempuan itu berjalan dengan malu-malu, dia berkata, “Sesungguhnya ayahku mengundangmu untuk memberi balasan sebagai imbalan atas (kebaikan)mu memberi minum (ternak) kami.” Ketika (Musa) mendatangi ayahnya dan dia menceritakan kepadanya kisah (mengenai dirinya), dia berkata, “Janganlah engkau takut! Engkau telah selamat dari orang-orang yang zalim itu.” Dan salah seorang dari kedua (perempuan) itu berkata, “Wahai ayahku! Jadikanlah dia sebagai pekerja (pada kita), sesungguhnya orang yang paling baik yang engkau ambil sebagai pekerja (pada kita) ialah orang yang kuat dan dapat dipercaya.” Dia (Syekh Madyan) berkata, “Sesungguhnya aku bermaksud ingin menikahkan engkau dengan salah seorang dari kedua anak perempuanku ini, dengan ketentuan bahwa engkau bekerja padaku selama delapan tahun dan jika engkau sempurnakan sepuluh tahun maka itu adalah (suatu kebaikan) darimu, dan aku tidak bermaksud memberatkan engkau. Insya Allah engkau akan mendapatiku termasuk orang yang baik.” Dia (Musa) berkata, “Itu (perjanjian) antara aku dan engkau. Yang mana saja dari kedua waktu yang ditentukan itu yang aku sempurnakan, maka tidak ada tuntutan (tambahan) atas diriku (lagi). Dan Allah menjadi saksi atas apa yang kita ucapkan.” (Q.S Al-Qashash: 1-28)

**Diambil dari Ensiklopedia Mukjizat Alquran dan Hadis Jilid 1 : Kemukjizatan fakta sejarah

Kisah Nabi Musa A.S di Taurat dan Al-Qur’an (Part I)

Nilai sesuatu akan terlihat jelas bila dibandingkan degan pembandingnya yang tidak memiliki nilai yang sama. Ini seperti dalam pantun Arab Al-dhidhdh yudhhiru husnahu al-dhidhdhu yang terjemahannya, “Nilai sesuatu itu diperlihatkan pembandingnya”. Apa yang disebutkan dalam pantun di atas sesuai dengan kisah yang terdapat dalam Al-Qur’an. Penjelasannya yang apik dan keakuratan fakta yang diturunkan Al-Qur’an akan terlihat sangat jelas bila kita membandingkannya dengan kisah sejenis yang terdapat pada sumber lain, seperti Taurat. Allah Swt memastikan bahwa kisah-kisah yang terdapat di dalam Al-Qur’an adalah kisah terbaik dan merupakan kisah yang fakual. Ini seperti terdapat dalam firman Allah Swt berikut:

نَحۡنُ نَقُصُّ عَلَيۡكَ اَحۡسَنَ الۡقَصَصِ

“Kami menceritakan kepadamu kisah yang paling baik” (Q.S Yusuf: 3)

اِنَّ هٰذَا لَهُوَ الۡقَصَصُ الۡحَـقُّ

“Sesungguhnya ini adalah kisah yang benar” (Q.S Ali Imron: 62)

Ketika membandingkan kisah yang terdapat dalam Al-Qur’an dengan kisah sejenis yang terdapat dalam Taurat, kita akan mendapati bahwa kisah yang terdapat pada Al-Qur’an akan sama dengan sebagian fakta yang terdapat dalam Taurat. Selain itu, kisah dalam Al-Qur’an juga berfungsi untuk meluruskan kesalahan-kesalahan yang terdapat pada bagian lain dari Taurat. Seringkali kisah itu menghadirkan fakta baru yang yang sama sekali tidak disebutkan dalam kisah di Taurat. Kita juga kan menemukan bahwa kisah dalam Al-Qur’an mampu menyebutkan rincian rumit yang tidak mungkin diceritakan dan diperhatikan oleh seseorang pendongeng, seperti kekhawatiran yang berkecamuk dalam hati para tokoh dalam kisah itu, juga kejadian yang yang terjadi di luar jangkauan pemantauan seorang manusia. Ini seperti saat Allah Swt berfirman dalam ayat berikut:

فَلَنَقُصَّنَّ عَلَيۡهِمۡ بِعِلۡمٍ وَّمَا كُنَّا غَآٮِٕبِيۡنَ‏ ﴿۷﴾

“Maka sesungguhnya akan Kami kabarkan kepada mereka (apa-apa yang telah mereka perbuat), sedang (Kami) mengetahui (keadaan mereka), dan Kami sekali-kali tidak jauh (dari mereka)”. (Q.S Al’A’raf: 7)

نَحْنُ نَقُصُّ عَلَيْكَ نَبَاَهُمْ بِالْحَقِّۗ

“Kami ceritakan kepadamu (Muhammad) kisah mereka dengan sebenarnya”. (Q.S Al-Kahfi: 13)

Dalam tulisan ini, kita akan membandingkan kisah Nabi musa As pada masa yang panjang antara kelahiran hingga hijrahnya ke Madyan dan hidup berdampingan dengan tokoh Madyan setelah ia dinikahkan dengan anak sang tokoh. Hal ini disebutkan oleh Taurat dan Al-Qur’an. Kita akan menjelaskan bahwa ada perbedaan yang lebar antara dua teks ini pada tingkat ketinggian bahasa dan keakuratan fakta yang terdapat di dalamnya. Pembaca disarankan untuk lebih membaca teks Taurat. Tujuannya untuk merenungkannnya agar dengan sendirinya bacaan itu bisa meungkap kontradiksi yang terdapat pada sebagian fakta yang terdapat di Al-Qur’an dengan fakta yang terdapat pada teks Taurat. Kita pasti akan menemukan bahwa fakta Al-Qur’an lan fakta yang benar. Bila Al-Qur’an itu karya Muhammad Saw dan beliau merangkum isi Al-Qur’an dari kitab-kitab para rasul sebelumnya, seperti tuduhan orang yang tak bertanggung jawab, tentu fakta di Al-Qur’an akan sama dengan fakta yang terdapat dalam kitab-kitab sebelumnya. Di samping itu, Al-Qur’an juga tidak akan melakukan pelurusan fakta yang terdapat dalam kitab-kitab suci yang lain. Namun, Al-Qur’an diturunkan oleh Tuhan semesta alam yang berfirman sebagai berikut:

وَمَا كُنْتَ بِجَانِبِ الْغَرْبِيِّ اِذْ قَضَيْنَآ اِلٰى مُوْسَى الْاَمْرَ وَمَا كُنْتَ مِنَ الشّٰهِدِيْنَ  ( )وَلٰكِنَّآ اَنْشَأْنَا قُرُوْنًا فَتَطَاوَلَ عَلَيْهِمُ الْعُمُرُۚ وَمَا كُنْتَ ثَاوِيًا فِيْٓ اَهْلِ مَدْيَنَ تَتْلُوْا عَلَيْهِمْ اٰيٰتِنَاۙ وَلٰكِنَّا كُنَّا مُرْسِلِيْنَ  ( )وَمَا كُنْتَ بِجَانِبِ الطُّوْرِ اِذْ نَادَيْنَا وَلٰكِنْ رَّحْمَةً مِّنْ رَّبِّكَ لِتُنْذِرَ قَوْمًا مَّآ اَتٰىهُمْ مِّنْ نَّذِيْرٍ مِّنْ قَبْلِكَ لَعَلَّهُمْ يَتَذَكَّرُوْنَ

“Dan engkau (Muhammad) tidak berada di sebelah barat (lembah suci Tuwa) ketika Kami menyampaikan perintah kepada Musa, dan engkau tidak (pula) termasuk orang-orang yang menyaksikan (kejadian itu). Tetapi Kami telah menciptakan beberapa umat, dan telah berlalu atas mereka masa yang panjang, dan engkau (Muhammad) tidak tinggal bersama-sama penduduk Madyan dengan membacakan ayat-ayat Kami kepada mereka, tetapi Kami telah mengutus rasul-rasul. Dan engkau (Muhammad) tidak berada di dekat Tur (gunung) ketika Kami menyeru (Musa), tetapi (Kami utus engkau) sebagai rahmat dari Tuhanmu, agar engkau memberi peringatan kepada kaum (Quraisy) yang tidak didatangi oleh pemberi peringatan sebelum engkau agar mereka mendapat pelajaran”. (Q.S Al-Qashash: 44-46)

Kisah Musa As semenjak kelahirannya hingga ia sampai di Madyan terdapat dalam Ishah II pada kitab Keluaran yang teksnya sebagai berikut:

“Ada seorang lelaki yang pergi dari rumah Lawi. Ia pun mengambil anak perempuan Lawi. Perrempuan itu pun hamil dan melahirkan seorang anak lelaki. Ketika melihat anaknya itu tampan, wanita itu pun menyembunyikannya selama tiga bulan.

**Diambil dari Ensiklopedia Mukjizat Alquran dan Hadis Jilid 1 : Kemukjizatan fakta sejarah

Kaum Saba Dan Banjir Arim (Part III)

Ahli kepurbakalaan Werner Keller, yang beragama Nasrani yang juga penulis buku Kitab Al-Muqaddas Kana Shahihan, menyimpulkan bahwa sailil arim terjadi seperti yang digambarkan dalam Al-qur’an. Banjir itu juga terjadi di lokasi itu. Kehancuran tempat itu secara menyeluruh disebabkan oleh runtuhnya bendungan. Ia juga membuktikan bahwa perumpamaan yang disebutkan di dalam Al-qur’an tentang kaum yang mendiami dua kebun, benar-benar ada.[5] Setelah terjadinya bencana bendungan ini, tanah di wilayah ini menjadi gurun. Kaum Saba kehilangan sumber pemasukan terpetting mereka. Begitulah hukuman bagi kaum yang berpaling dari Allah dan merasa sombong tidak mau bersyukur pada Allah. Seelah bencana ini, kaum ini pun berpecah-belah. Mereka lalu meninggalkan tanah mereka berhijrah ke bagian utara kepulauan ini, Mekah dan Suriah.[6]

Posisi waktu kejadian bencana ini setelah masa kitab Perjanjian Lama (Taurat) dan kitab Perjanjian Baru (Injil). Oleh karenanya, kejadian ini hanya diinformasikan oleah Al-Qur’an. Sisa peninggalan Ma’rib yang ditinggalkan, yang dulunya menjadi tempat tinggal kaum Saba, menjadi salah satu tanda siksaan, yang sekaligus menjadi peringatan bagi orang-orang yang mengulangi kesalahan yang sama. Kaum Saba bukan satu-satunya kaum yang dihancurkan oleh banjir bandang. Pada surah Al-Kahf, Al-Qur’an menginformasikan kepada kita seorang pemilik dua kebun. Lelaki ini memiliki dua kebun subur dan indah yang mirip dengan kebun kaum Saba. Hanya saja orang ini melakukan kesalahan yang pernah dilakukan kaum Saba. Kesalahan itu adalah berpaling dari Allah. Ia mengira kenikmatan itu merupakan hasil kerjanya sendiri, tanpa peran serta pihak lain. Meskipun, kebun itu memnag haknya.

وَاضۡرِبۡ لَهُمۡ مَّثَلًا رَّجُلَيۡنِ جَعَلۡنَا لِاَحَدِهِمَا جَنَّتَيۡنِ مِنۡ اَعۡنَابٍ وَّحَفَفۡنٰهُمَا بِنَخۡلٍ وَّجَعَلۡنَا بَيۡنَهُمَا زَرۡعًا ؕ‏ ﴿۳۲﴾ كِلۡتَا الۡجَـنَّتَيۡنِ اٰتَتۡ اُكُلَهَا وَلَمۡ تَظۡلِمۡ مِّنۡهُ شَيۡــًٔـا‌ ۙ وَّفَجَّرۡنَا خِلٰـلَهُمَا نَهَرًا ۙ‏ ﴿۳۳﴾ وَكَانَ لَهٗ ثَمَرٌ‌ ۚ فَقَالَ لِصَاحِبِهٖ وَهُوَ يُحَاوِرُهٗۤ اَنَا اَكۡثَرُ مِنۡكَ مَالًا وَّاَعَزُّ نَفَرًا‏ ﴿۳۴﴾ وَدَخَلَ جَنَّتَهٗ وَهُوَ ظَالِمٌ لِّنَفۡسِهٖ‌ ۚ قَالَ مَاۤ اَظُنُّ اَنۡ تَبِيۡدَ هٰذِهٖۤ اَبَدًا ۙ‏ ﴿۳۵﴾ وَّمَاۤ اَظُنُّ السَّاعَةَ قَآٮِٕمَةً  ۙ وَّلَٮِٕنۡ رُّدِدْتُّ اِلٰى رَبِّىۡ لَاَجِدَنَّ خَيۡرًا مِّنۡهَا مُنۡقَلَبًا‏ ﴿۳۶﴾ قَالَ لَهٗ صَاحِبُهٗ وَهُوَ يُحَاوِرُهٗۤ اَكَفَرۡتَ بِالَّذِىۡ خَلَقَكَ مِنۡ تُرَابٍ ثُمَّ مِنۡ نُّـطۡفَةٍ ثُمَّ سَوّٰٮكَ رَجُلًاؕ‏ ﴿۳۷﴾ لّٰـكِنَّا۟ هُوَ اللّٰهُ رَبِّىۡ وَلَاۤ اُشۡرِكُ بِرَبِّىۡۤ اَحَدًا‏ ﴿۳۸﴾ وَلَوۡلَاۤ اِذۡ دَخَلۡتَ جَنَّتَكَ قُلۡتَ مَا شَآءَ اللّٰهُ ۙ لَا قُوَّةَ اِلَّا بِاللّٰهِ‌ ۚ اِنۡ تَرَنِ اَنَا اَقَلَّ مِنۡكَ مَالًا وَّوَلَدًا‌ ۚ‏ ﴿۳۹﴾ فَعَسٰى رَبِّىۡۤ اَنۡ يُّؤۡتِيَنِ خَيۡرًا مِّنۡ جَنَّتِكَ وَيُرۡسِلَ عَلَيۡهَا حُسۡبَانًا مِّنَ السَّمَآءِ فَتُصۡبِحَ صَعِيۡدًا زَلَـقًا ۙ‏ ﴿۴۰﴾ اَوۡ يُصۡبِحَ مَآؤُهَا غَوۡرًا فَلَنۡ تَسۡتَطِيۡعَ لَهٗ طَلَبًا‏ ﴿۴۱﴾ وَاُحِيۡطَ بِثَمَرِهٖ فَاَصۡبَحَ يُقَلِّبُ كَفَّيۡهِ عَلَىٰ مَاۤ اَنۡفَقَ فِيۡهَا وَهِىَ خَاوِيَةٌ عَلٰى عُرُوۡشِهَا وَيَقُوۡلُ يٰلَيۡتَنِىۡ لَمۡ اُشۡرِكۡ بِرَبِّىۡۤ اَحَدًا‏ ﴿۴۲﴾ وَلَمۡ تَكُنۡ لَّهٗ فِئَةٌ يَّـنۡصُرُوۡنَهٗ مِنۡ دُوۡنِ اللّٰهِ وَمَا كَانَ مُنۡتَصِرًا ؕ‏ ﴿۴۳﴾ هُنَالِكَ الۡوَلَايَةُ لِلّٰهِ الۡحَـقِّ‌ؕ هُوَ خَيۡرٌ ثَوَابًا وَّخَيۡرٌ عُقۡبًا

“Dan berikanlah kepada mereka sebuah perumpamaan dua orang laki-laki. Kami jadikan bagi seorang di antara keduanya (yang kafir) dua buah kebun anggur dan kami kelilingi kedua kebun itu dengan pohon-pohon korma dan di antara kedua kebun itu Kami buatkan ladang. Kedua buah kebun itu menghasilkan buahnya, dan kebun itu tiada kurang buahnya sedikitpun, dan Kami alirkan sungai di celah-celah kedua kebun itu, dan dia mempunyai kekayaan besar, maka ia berkata kepada kawannya (yang mu’min) ketika bercakap-cakap dengan dia: “Hartaku lebih banyak dari pada hartamu dan pengikut-pengikutku lebih kuat” Dan dia memasuki kebunnya sedang dia zalim terhadap dirinya sendiri; ia berkata: “Aku kira kebun ini tidak akan binasa selama-lamanya, dan aku tidak mengira hari kiamat itu akan datang, dan jika sekiranya aku kembalikan kepada Tuhanku, pasti aku akan mendapat tempat kembali yang lebih baik dari pada kebun-kebun itu”. Kawannya (yang mu’min) berkata kepadanya sedang dia bercakap-cakap dengannya: “Apakah kamu kafir kepada (Tuhan) yang menciptakan kamu dari tanah, kemudian dari setetes air mani, lalu Dia menjadikan kamu seorang laki-laki yang sempurna? Tetapi aku (percaya bahwa): Dialah Allah, Tuhanku, dan aku tidak mempersekutukan seorangpun dengan Tuhanku. Dan mengapa kamu tidak mengatakan waktu kamu memasuki kebunmu “MAASYAA ALLAH, LAA QUWWATA ILLAA BILLAH (sungguh atas kehendak Allah semua ini terwujud, tiada kekuatan kecuali dengan pertolongan Allah). Sekiranya kamu anggap aku lebih sedikit darimu dalam hal harta dan keturunan, maka mudah-mudahan Tuhanku, akan memberi kepadaku (kebun) yang lebih baik dari pada kebunmu (ini); dan mudah-mudahan Dia mengirimkan ketentuan (petir) dari langit kepada kebunmu; hingga (kebun itu) menjadi tanah yang licin; atau airnya menjadi surut ke dalam tanah, maka sekali-kali kamu tidak dapat menemukannya lagi”. Dan harta kekayaannya dibinasakan; lalu ia membulak-balikkan kedua tangannya (tanda menyesal) terhadap apa yang ia telah belanjakan untuk itu, sedang pohon anggur itu roboh bersama para-paranya dan dia berkata: “Aduhai kiranya dulu aku tidak mempersekutukan seorangpun dengan Tuhanku”. Dan tidak ada bagi dia segolonganpun yang akan menolongnya selain Allah; dan sekali-kali ia tidak dapat membela dirinya. Di sana pertolongan itu hanya dari Allah Yang Hak. Dia adalah sebaik-baik Pemberi pahala dan sebaik-baik Pemberi balasan.”

Dari beberapa ayat di atas, kita menjadi paham bahwa pemilik kebun tidak mengingkari keberadaan Allah. Bahkan sebaliknya, ia menggambarkan bila kembali kepada Tuhannya, maka dia akan mendapatkan kebaikan dari kebun. Hanya saja ia menisbatkan segala kenikmatan yang diperolehnya merupakan hasil dari kerja keras yang dilakukannya sendiri sehingga menuai kesuksesan. Sangat jelas sekali bahwa berusaha menisbatkan semua yang menjadi hak Allah pada pihak lain merupakan perangkap syirik. Sikap seperti itu menyebabkan hilangnya rasa takut kepada Allah. Itu sama dengan meyakini bahwa ada tandingan yang mempunyai kehebatan dan kelebihan mengalahkan Allah.

Inilah yang dilakukan kaum Saba. Akibatnya, negeri dan kebun mereka tenggelam. Bencana itu memberi pesan agar mereka paham bahwa bukan mereka yang meempunyai kekuatan itu. Semua itu hanya nikmat yang dicurahkan kepada mereka. Kaum Saba dulunya memang menjadi pemilik peradaban yang termaju yang bergantung pada irigasi, setelah mereka membangun Bendungan Ma’rib dengan menggunakan sarana teknis yang yang paling maju. Mereka mendapat keuntungan dari bumi yang subur. Itu semua bisa mereka milliki berkat penguasaan atas jalur perdagangan. Keuntungan itu membuat mereak bisa hidup layak dan tumbuh pesat, yang kemudian menjadi karakter gaya hidup mereka.

Dengan segala kenikmatan yang didapatkan, mereka jusru berpaling pada Allah. Padahal Allah-lah yang seharusnya menjadi tempat bersyukur atas segala kenikmatan-Nya, disamping karena mereka diberkati-Nya sengan banyak kenikmatan. Oleh karenanya, bendungan mereka pun runtuh. Banjir di bendungan itu menghancurkan semua yang telah mereka bangun. Meskipun sekarang Bendungan Saba yang populer itu kembali menjadi sarana irigsi seperti di masa dulu. Al-Qur’an juga menginformasikan kepada kita bahwa Ratu Saba dan kaumnya selain mmenyembah Allah, juga menyembah matahari, sebelum tunduk pada Sulaiman. Kaum Saba juga menyembah matahari dan bulan di kuil mereka, seperti sudah diinformasikan sebelumnya.

[5] Werner Keller, Al Injil ka Tarikh, 1964, h. 207

[6] Al Dalil Al Hadits li Al Musafirin ila Al Yaman, h. 43

**Diambil dari Ensiklopedia Mukjizat Alquran dan Hadis Jilid 1 : Kemukjizatan fakta sejarah

Kaum Saba Dan Banjir Arim (Part II)

Seperti ditunjukkan oleh ayat di atas, kaum Saba tinggal di daerah yang dikenal indah, juga kebun, dan pohon-pohon anggurya. Mereka juga tinggal di jalur perdagangan, yang terbilang sangat maju bila dibandingkan dengan kota-kota lain pada masa itu. Tingkat kehidupan di wilayah ini sangat istimewa. Tidak ada kerja keras yang mereka lakukan selain “makanlah olehmu dari rezeki yang (dianugerahkan) Tuhanmu dan bersyukurlah kamu kepada-Nya”, seperti yang disebutkan ayat di atas. Hanya saja mereka tidak mau melakukan itu. Mereka merasa apa yang yang mereka miliki itu merupakan hasil dari ushanya. Mereka mengira, merekalah yang mewujudkan kemewahan dan pertumbuhan yang mereka peroleh. Mereka lebih memilih tinggi hati, juga merasa tidak perlu bersyukur dan tunduk pada Allah. Ini seperti yang diinformasikan ayat “tetapi mereka berpaling”.

Karena mereka menisbatkan semua nikmat yang diberikan Allah sebagai hasil dari kerja mereka sendiri. Mereka ngotot semua itu buah dari usaha mereka. Mereka pun merasakan akibat dari sikap sombong itu. Banjir Arim menghancurkan semua yang sudah mereka kerjakan. AL-qur’an menyebut bahwa hukuman Tuhan berupa dikirimkannya banjir Arim. Ungkapan Al-Qur’an ini memberikan informasi pada kita bahwa peristiwa itu terjadi. Kata arim itu sebetulnya bermakna “bendungan”. Frasa sailil arim (banjir arim) menggambarkaan banjir yang datang untuk mengahcurkan bendunga itu. para ahli tafsir Al-Qur’an coba memecahkan masalah sputar tema waktu dan tempat yang ada dalam kata-kata yang terdapat dalam Al-Qur’an yang menjelaskan banjir Arim. Dalam tafsirnya, Al-Maududi berkomentar terkait hal ini sebagai berikut:

“Kata arim pada frasa sailil arim merupakan pecahan dari kata arimiyyin yang dipergunakan dalam dialek penduduk sebelah selatan kepulauan ini. Kata arim bermakna “bendungan dan penghalang”. Kata ini didapatkan di sela-sela panggilan yang dilakukan di sebelah selatan Yaman terkait banyaknya penggunaan kata ini yang memberi penjelasan makna tersebut. Sebagai contoh, kata ini dipergunakan dalam tulisan yang didiktekan Raja Yaman yang berasal dari Etiopia yang bernama Abrahah, setelah membangun dan memperbaiki Bendungan Ma’rib pada tahun 542-543 M. Di situ ditemukan bahwa arti kata ini sekali lagi adalah “bendungan”. Jadi, frasa sailil arim  bermakna “bencana banjir yang terjadi setelah kehancuran bendungan”

وَبَدَّلۡنٰهُمۡ بِجَنَّتَيۡهِمۡ جَنَّتَيۡنِ ذَوَاتَىۡ اُكُلٍ خَمۡطٍ وَّاَثۡلٍ وَّشَىۡءٍ مِّنۡ سِدۡرٍ قَلِيۡلٍ

Kami ganti kedua kebun mereka dengan dua kebun yang ditumbuhi (pohon-pohon) yang berbuah pahit, pohon Atsl dan sedikit dari pohon Sidr” (Q.S Saba: 16)

Tafsir ayat ini adalah negeri dengan segala kesempurnaanya telah tenggelam seteah runtuhnya bendungan akibat banjir. Semua saluran irigasi yang digali kaum Saba hancur. Begitu juga tembok yang dibangun dalam proyek pembangunan mereka, yang difungsikan sebagai penyekat dengan gunung. Sistem irigasi pun kacau. Kebun-kebun pun beralih menjadi hutan. Tidak ada buah-buahan yang tersisa. Hanya buah-buahan yang mirip ceri dan pohon-pohon pendek yang banyak ditemui dimana-mana, yang tersisa.[4]

[4] Al-Maududi, Tafhim Al-Qur’an, h. 517

**Diambil dari Ensiklopedia Mukjizat Alquran dan Hadis Jilid 1 : Kemukjizatan fakta sejarah

Kaum Saba Dan Banjir Arim (Part I)

لَقَدْ كَانَ لِسَبَإٍ فِي مَسْكَنِهِمْ آيَةٌ ۖ جَنَّتَانِ عَنْ يَمِينٍ وَشِمَالٍ ۖ كُلُوا مِنْ رِزْقِ رَبِّكُمْ وَاشْكُرُوا لَهُ ۚ بَلْدَةٌ طَيِّبَةٌ وَرَبٌّ غَفُورٌ () فَأَعْرَضُوا فَأَرْسَلْنَا عَلَيْهِمْ سَيْلَ الْعَرِمِ وَبَدَّلْنَاهُمْ بِجَنَّتَيْهِمْ جَنَّتَيْنِ ذَوَاتَيْ أُكُلٍ خَمْطٍ وَأَثْلٍ وَشَيْءٍ مِنْ سِدْرٍ قَلِيلٍ

“Sesungguhnya bagi kaum Saba’ ada tanda (kekuasaan Tuhan) di tempat kediaman mereka yaitu dua buah kebun di sebelah kanan dan di sebelah kiri. (kepada mereka dikatakan): “Makanlah olehmu dari rezeki yang (dianugerahkan) Tuhanmu dan bersyukurlah kamu kepada-Nya. (Negerimu) adalah negeri yang baik dan (Tuhanmu) adalah Tuhan Yang Maha Pengampun”. Tetapi mereka berpaling, maka Kami datangkan kepada mereka banjir yang besar dan Kami ganti kedua kebun mereka dengan dua kebun yang ditumbuhi (pohon-pohon) yang berbuah pahit, pohon Atsl dan sedikit dari pohon Sidr.” (Q.S Sabaa : 15-16)

Masyarakat Saba merupakan salah satu empat peradaban terbesar yang hidup di sebelah selatan Jazirah Arab. Diyakini bahwa kau mini telah mendirikan peradabannya antara tahun 750-1000 SM. Peradaban mereka runtuh pada sekitar 550 M disebabkan srangan yang terus menerus selama dua abad yang dilakukan tantara Persia dan Arab. Kapan peradaban Sabamulai tumbuh, masih menjadi perdebatan hingga sekarang. Orang-orang Saba tidak pernah menuliskan keputusan pemerintahan mereka hingga tahun 600 SM. Oleh karenanya, tidak ditemukan catatan klasik apa pun hingga tahun itu.

Sumber paling tua yang memberi petunjuk terkait kaum Saba merujuk pada catatan perang Raja Srgon II (722-705 SM). Di catatan itu, disebutkan daftar orang-orang yang membayar pajak pada Raja Saba yang bernama It Imara. Ini merupakan sumber tertua yang menjelaskan tentang peradaban Saba. Hanya tidak benar bila kemudian berkesimpulan bahwa peradaban ini telah dibangun pada tahun 700 SM dengan hanya bersandar pada sumber astu-sarunya itu. Karena sangat mungkin peradaban ini telah  terbentuk sebelum itu. Ini berarti sejrah Saba mungkin sekali sudah ada sebelum tahun itu. Dalam pahatan Arad Nanar (Aanepadda), salah satu raja kota Ur yang mengacu pada kota Saba.[1] Jika benar interprets bahwa kata ini mengacu pada Saba, maka sejarah Saba sudah ada pada 2500 SM.

Sumber-sumber sejarah yang berbicara tentang peradaban ini menyebutkan bahwa peradaban Saba sangat mirip dengan peradaban Phoenix. Mayoritas aktivitasnya perdagangan. Kaum ini berkuasa melalui jalr perdagangan yang melewati sebelah utara kepulauan itu. Para pedagang Saba harus mendapat izin dari Raja Sargon II, yang berkuasa atas wilayah yang berada di sebelah utara kepulauan itu. Jika ingin dagangan mereka bisa sampai ke Gaza dan Laut Tengah, mereka harus membayar pajak atas dagangan mereka. Setiap kali para pedagang Raja Sargon II, nama mereka dicatat dalam laporan tahunan wilayah itu.

Dalam sejarah, kaum Saba dikenal sebagai orang yang berperadaban. Kata-kata yang punya arti seperti menarik kembali, penetapam, bangunan, muncul di sana secara berulang pada pahatan para raja mereka. Bendungan Ma’rib yang merupakan salah satu peninggalan terpenting peradaban ini menjad bukti yang jelas tingkat keahlian yang telah dicapai oleh kaum ini. Hal ini  tidak berarti bahwa mereka lemah dalam kekuatan militernya. Tantara Saba merupakan unsur terpenting yang menjamin keberlangsugan peradaban ini berdiri tegak hingga dalam waktu lama.

Tantara Saba diketahui sebagai tantara terkat pada masa itu. Mereka membantu para raja untuk melakukan perluasan wilaya. Mereka berhasil menyerbu wilayah Qatabiyin.mereka juga berhasil menguasai wilayah di benua Afrika. Kira-kira pada tahun 24 SM ketika mereka melakukan salah satu penyerangan ke wilayah barat, tantara Saba memukul mundur tantara Romawi di bawah panglima Markus Elius Golus. Panglima inilah yang telah memerintah Mesir menjadi bagian dari kekaisaran Romawi yang merupakan negara adikuasa saat itu tanpa tanding. Dapat digamparkan bahwa Saba merupakan negara kondusif secara politik. Meski demikian, mereka tidak pernah ketinggalan dala menggunakan kekatan militier jika diperlukan. Dengan kekuatan militer dan peradabannya, Saba lalu menjadi kekuatan adikuasa pada waktu itu.

Al-qur’an juga menyebutkan kekuata tantara Saba. Kepercayaan diri tentara ini juga terlihat melali komentar para panglima tentara Saba kepada ratu mereka, seperti yang dilukiskan dalam Surah Al-Naml berikut:

قَالُوا نَحْنُ أُولُو قُوَّةٍ وَأُولُو بَأْسٍ شَدِيدٍ وَالْأَمْرُ إِلَيْكِ فَانْظُرِي مَاذَا تَأْمُرِينَ

“Mereka menjawab: “Kita adalah orang-orang yang memiliki kekuatan dan (juga) memiliki keberanian yang sangat (dalam peperangan), dan keputusan berada ditanganmu: maka pertimbangkanlah apa yang akan kamu perintahkan”. (Al Naml; 33)

Ma’rib merupakan ibukota Saba. Kota ini sangat kaya. Kelebihan ini merupakan imbas dari letak geografisnya. Ibuota ini dekat sekali dengan Sungai Dunha, yang titik pertemuannya dengan Gunung Bulaq sangat sesuai untuk pembangunan bendungan. Orang Saba menganggap keistimewaan ini sebagai hal yang mahal. Mereka pun membangun benndungan di tempat itu, yang menjadi tepat pertumbuhan peradaban mereka. Setelah itu, mereka mulai menjalankan irigasi dan pertanian. Begitulah mereka bisa mencapai tingkat pertumbuhan yang sangat tinggi. Ma’rib sndiri merupakan ibukota yang paling pesat pertumbuhannya saat itu. Penulis Yunani, Pliny, yang telah mengunjungi dan memuji tempat ini menyebutkan bahwa Ma’rib merupakan wilayah yang luas dan hijau.[2]

Lukisan yang Ditulis dengan Bahasa Orang Saba

Tinggi bendungnan Ma’rib mecpai 16 meter. Lebarnya 600 meter. Panjangnya hingga 630 meter. Secara statistik, ini memakan 9600 hektar tanah. Seluas 5300 di antaranya berada di dataran bagian selatan, sementara sisanya berada di utara. Dua dataran ini juga disinggung dalam paatan orang Saba yang diberi nama Ma’rib dan dua dataran. Al-qur’an menyebutkan hal ini dengan sangat baik pada ayat berikut:

جَنَّتَانِ عَنْ يَمِينٍ وَشِمَالٍ

“dua buah kebun di sebelah kanan dan di sebelah kiri” (Q.S Sabaa: 15)

Ini menunjukkan bahwa ada kebun dan pohon anggur di kedua lembah atau dua dataran ini. Tempat itu menjadi tempat di Yaman yang paling banyak kekayaan dan hasil buminya berkat air bendungan itu. Jean Francois Chapolion dan Glazer menebutkan bahwa sudah sagat lama Bendungan Ma’rib membantu orang-orang di sekitarnya. Beberapa dokumen yang ditulis dalam bahasa Himyar menginformasikan bahwa bendungan ini telah menjadikan Kawasan di sekitarnya sangat subur dan produktif.[3]

Perbaikan bendungan ini selesai antara abad 5 dan 6 M. Hanya saja perbaikan-perbaikan itu tidak bisa mencegah bendungan ini runtuh pada tahun 542 M. bendungan ini runtuh akibat banjir Arim yang disinggung Al-qu’ran. Banjir Arim inilah yang mennyebabkan masalah luar biasa. Musibah ini telah mengahncurkan semua perkebunan, pohon anggur, dan taman-taman yang telah dijaga seuruh kaum  Saba selama puluhan abad. Setelah runtuhnya bendungan ini, kaum Saba mengalami stagnasi yang cukup lama. Tidak ada lagi penopang kehidupan bagi mereka setelah itu. Ini yang menjadi akhir sejarah kau mini setelah runtuhnya bendungan.

Banjir Arim Yang Meluluhlantahkan Saba

Ketika kita mau merenungkan ayat Al-qur’an melalui informasi sejarah yang bisa kita dapatka, tentu kita menemukan keseuaian yang luar bisa antara informasi Al-qur’an dan data sejarah. Semua temuan geologis dan kepurbakalaan membenarkan informasi yang disebutkan Al-qur’an. Seperti diseutkan Al-qur’an, kaum tidak mau mendengar nasihat rasul mereka dan mendustakan kebenaran yang dibawa sang rasul serta tidak mau beriman kepada utusan Tuhan itu memang berhak mendapatakan hukuman sengan banjir Arm. Al-qur’an menggambarkan banjir ini dala Surah Saba berikut:

لَقَدْ كَانَ لِسَبَإٍ فِي مَسْكَنِهِمْ آيَةٌ ۖ جَنَّتَانِ عَنْ يَمِينٍ وَشِمَالٍ ۖ كُلُوا مِنْ رِزْقِ رَبِّكُمْ وَاشْكُرُوا لَهُ ۚ بَلْدَةٌ طَيِّبَةٌ وَرَبٌّ غَفُورٌ () فَأَعْرَضُوا فَأَرْسَلْنَا عَلَيْهِمْ سَيْلَ الْعَرِمِ وَبَدَّلْنَاهُمْ بِجَنَّتَيْهِمْ جَنَّتَيْنِ ذَوَاتَيْ أُكُلٍ خَمْطٍ وَأَثْلٍ وَشَيْءٍ مِنْ سِدْرٍ قَلِيلٍ

“Sesungguhnya bagi kaum Saba’ ada tanda (kekuasaan Tuhan) di tempat kediaman mereka yaitu dua buah kebun di sebelah kanan dan di sebelah kiri. (kepada mereka dikatakan): “Makanlah olehmu dari rezeki yang (dianugerahkan) Tuhanmu dan bersyukurlah kamu kepada-Nya. (Negerimu) adalah negeri yang baik dan (Tuhanmu) adalah Tuhan Yang Maha Pengampun”. Tetapi mereka berpaling, maka Kami datangkan kepada mereka banjir yang besar dan Kami ganti kedua kebun mereka dengan dua kebun yang ditumbuhi (pohon-pohon) yang berbuah pahit, pohon Atsl dan sedikit dari pohon Sidr.” (Q.S Sabaa : 15-16)

**Diambil dari Ensiklopedia Mukjizat Alquran dan Hadis Jilid 1 : Kemukjizatan fakta sejarah

 

[1] Al Mausu’ah Al Islamiyah; Al A’lam Al islami, Tarikh Jughrafiyah Intsughrsfiys, wa Qamus Bibliografiya j. 10, h. 268, lema “Saba”.

[2] Humile, Al Muktasyafat fi Ardh Al Injil, 1903

[3] Al Mausu’ah Al Islamiyah; Al A’lam Al islami, Tarikh Jughrafiyah Intsughrsfiys, wa Qamus Bibliografiya j. 10, h. 323-339, lema “Ma’rib”.

Nabi Luth As : Al-qur’an dan Kehancuran Kaum Luth (Part II)

Nabi Luth As menduga bahwa ia dan tamu-tamunya akan menjadi korban kebiasaan setan itu.

قَالَ لَوْ أَنَّ لِي بِكُمْ قُوَّةً أَوْ آوِي إِلَىٰ رُكْنٍ شَدِيدٍ

Luth berkata: “Seandainya aku ada mempunyai kekuatan (untuk menolakmu) atau kalau aku dapat berlindung kepada keluarga yang kuat (tentu aku lakukan)”. (Qs Hud : 80)

Hanya saja para tamunya kemudian mengingatkannya bahwa mereka adalah utusan Allah. Mereka lalu berkata:

قَالُوا يَا لُوطُ إِنَّا رُسُلُ رَبِّكَ لَنْ يَصِلُوا إِلَيْكَ ۖ فَأَسْرِ بِأَهْلِكَ بِقِطْعٍ مِنَ اللَّيْلِ وَلَا يَلْتَفِتْ مِنْكُمْ أَحَدٌ إِلَّا امْرَأَتَكَ ۖ إِنَّهُ مُصِيبُهَا مَا أَصَابَهُمْ ۚ إِنَّ مَوْعِدَهُمُ الصُّبْحُ ۚ أَلَيْسَ الصُّبْحُ بِقَرِيبٍ

Para utusan (malaikat) berkata: “Hai Luth, sesungguhnya kami adalah utusan-utusan Tuhanmu, sekali-kali mereka tidak akan dapat mengganggu kamu, sebab itu pergilah dengan membawa keluarga dan pengikut-pengikut kamu di akhir malam dan janganlah ada seorangpun di antara kamu yang tertinggal, kecuali isterimu. Sesungguhnya dia akan ditimpa azab yang menimpa mereka karena sesungguhnya saat jatuhnya azab kepada mereka ialah di waktu subuh; bukankah subuh itu sudah dekat?”. (Qs Hud : 81)

Ketika penyimpangan kaum Luth itu sudah mencapai pucaknya, Allah Swt menyelamatkan Nabi Luth As dengan bantuan dua malaikat itu. Pada waktu subuh, kaum Luth pun dihancurkan dengan bencana yang dahsyat, seperti yanf telah dijanjikan pada Luth sebelumnya.

وَلَقَدْ رَاوَدُوهُ عَنْ ضَيْفِهِ فَطَمَسْنَا أَعْيُنَهُمْ فَذُوقُوا عَذَابِي وَنُذُرِ () وَلَقَدْ صَبَّحَهُمْ بُكْرَةً عَذَابٌ مُسْتَقِرٌّ

“Dan sesungguhnya mereka telah membujuknya (agar menyerahkan) tamunya (kepada mereka), lalu Kami butakan mata mereka, maka rasakanlah azab-Ku dan ancaman-ancaman-Ku. Dan sesungguhnya pada esok harinya mereka ditimpa azab yang kekal.” (Qs. Al-Qamar: 37-38)

Beberapa ayat menggambarkan pada kita bagaimana kehancuran kaum Luth itu terjadi.

وَكَانُوا يَنْحِتُونَ مِنَ الْجِبَالِ بُيُوتًا آمِنِينَ () فَأَخَذَتْهُمُ الصَّيْحَةُ مُصْبِحِينَ

“dan mereka memahat rumah-rumah dari gunung-gunung batu (yang didiami) dengan aman. Maka mereka dibinasakan oleh suara keras yang mengguntur di waktu pagi,” (Qs. Hud: 82-83)

ثُمَّ دَمَّرْنَا الْآخَرِينَ () وَأَمْطَرْنَا عَلَيْهِمْ مَطَرًا ۖ فَسَاءَ مَطَرُ الْمُنْذَرِينَ () إِنَّ فِي ذَٰلِكَ لَآيَةً ۖ وَمَا كَانَ أَكْثَرُهُمْ مُؤْمِنِينَ () وَإِنَّ رَبَّكَ لَهُوَ الْعَزِيزُ الرَّحِيمُ

“Then We destroyed the others. And We rained upon them a rain [of stones], and evil was the rain of those who were warned. Indeed in that is a sign, but most of them were not to be believers. And indeed, your Lord – He is the Exalted in Might, the Merciful.” (Qs. Al Syua’ara: 172-175)

Ketika kaum Luth dihancurkan, yang selamat hanya Luth dan orang yang beriman saja. Namun, jumlah keseluruhan tidak mencapai jumlah anggota satu keluarga. Bahkan, istri Nabi Luth sendiri juga termasuk yang tidak selamat karena tidak termasuk orang yang beriman.

وَلُوطًا إِذْ قَالَ لِقَوْمِهِ أَتَأْتُونَ الْفَاحِشَةَ مَا سَبَقَكُمْ بِهَا مِنْ أَحَدٍ مِنَ الْعَالَمِينَ () إِنَّكُمْ لَتَأْتُونَ الرِّجَالَ شَهْوَةً مِنْ دُونِ النِّسَاءِ ۚ بَلْ أَنْتُمْ قَوْمٌ مُسْرِفُونَ () وَمَا كَانَ جَوَابَ قَوْمِهِ إِلَّا أَنْ قَالُوا أَخْرِجُوهُمْ مِنْ قَرْيَتِكُمْ ۖ إِنَّهُمْ أُنَاسٌ يَتَطَهَّرُونَ () فَأَنْجَيْنَاهُ وَأَهْلَهُ إِلَّا امْرَأَتَهُ كَانَتْ مِنَ الْغَابِرِينَ () وَأَمْطَرْنَا عَلَيْهِمْ مَطَرًا ۖ فَانْظُرْ كَيْفَ كَانَ عَاقِبَةُ الْمُجْرِمِين

“Dan (Kami juga telah mengutus) Luth (kepada kaumnya). (Ingatlah) tatkala dia berkata kepada mereka: “Mengapa kamu mengerjakan perbuatan faahisyah itu, yang belum pernah dikerjakan oleh seorangpun (di dunia ini) sebelummu?” Sesungguhnya kamu mendatangi lelaki untuk melepaskan nafsumu (kepada mereka), bukan kepada wanita, malah kamu ini adalah kaum yang melampaui batas. Jawab kaumnya tidak lain hanya mengatakan: “Usirlah mereka (Luth dan pengikut-pengikutnya) dari kotamu ini; sesungguhnya mereka adalah orang-orang yang berpura-pura mensucikan diri”. Kemudian Kami selamatkan dia dan pengikut-pengikutnya kecuali isterinya; dia termasuk orang-orang yang tertinggal (dibinasakan). Dan Kami turunkan kepada mereka hujan (batu); maka perhatikanlah bagaimana kesudahan orang-orang yang berdosa itu.’ (Qs. Al-A’raf: 80-84)

Begitulah Luth dan orang-orang beriman yang bersamanya, juga keluarganya, bisa selamat dari malapetaka itu, kecuali istrinya yang termasuk orang yang dibinasakan. Di Taurat dijelaskan bahwa Luth berhijrah bersama Ibrahim, setelah kaumnya yang tersesat dihancurkan. Tempat tinggal mereka pun juga dihapuskan dari wajah bumi. Ayat berikut menjelaskan karakter siksa yang menimpa kaum Luth:

وَكَانُوا يَنْحِتُونَ مِنَ الْجِبَالِ بُيُوتًا آمِنِينَ

“dan mereka memahat rumah-rumah dari gunung-gunung batu (yang didiami) dengan aman. (Qs. Hud: 82)

Kalimat “Kami jadikan negeri kaum Luth itu yang di atas ke bawah (Kami balikkan)” memberi petunjuk bahwa tempat yang terkena goncangan keras adalah wilayah yang kuat. Kita mendapati kaum Luth –yang menjadi tempat yang terkena siksa – memberi beberapa petunjuk jelas ihwal petaka itu. Ahli kepurbakalaan Wenner Keller mengatakan, “Suatu kali seluruh Lembah Sadim yang mencakup wilayah Sodom dan Gomorrah amblas hingga mencapai kedalaman yang mengerikan. Kehancuran ini terjadi dengan gempa bumi dahsyat yang disertai beberapa kali letusan, juga perciksn cahayayang muncul dari gas alam dan kebakaran yang hebat.[1]

Faktanya, Laut Mati dan Danau Luth memang termasuk daerah gempa aktif. Laut itu terletak di rekahan tektonik (plate tectonics) aktif, yakni sejauh 300 km sepanjang sisi yang menghubungkannya dengan Danau Tiberias di utara hingga pertengahan Lembah Irba di sebelah selatan.[2]

Kalimat terakhir di ayat itu “Kami hujani mereka dengan bau dari tanah yang terbakar dengan bertubi-tubi”  mungkin dimaksudkan untuk mengacu terjadinya ledakan gunung berapi di dua tepi pantai Danau Luth. Oleh karenanya, gambaran terkait batu yang dilepaskan dari tanah yang terbakar itu disebutkan juga pada ayat berikut:

وَأَمْطَرْنَا عَلَيْهِمْ مَطَرًا ۖ فَسَاءَ مَطَرُ الْمُنْذَرِينَ

“Dan Kami hujani mereka dengan hujan (batu) maka amat jeleklah hujan yang menimpa orang-orang yang telah diberi peringatan itu.” (Qs. Asy Syu’ara: 173)

Terkait hal ini, Werner Keller mengatakan, “Kekuatan gunung berapi yang tenang tiba-tiba aktif di kedalaman laut sepanjang lempengan dari lembah itu. Kawah berapi yang semula tenang terus-menerus tampak bergejolak di bagian atas lembah tepi pantai bagian barat. Ketika itulah uap gunung berapi mengendap dan lapisn dalam batu gunung berapi turun sejah wilayah yang luas pada permukaan kapur.”[3]

Uang yang berbatu dan lapisan dalam batu gunung berapi menunjukkan bahwa tempat ini mendpat gempa yang dahsyat dan gunungg berapi yang luar biasa pada suatu waktu. Malapetaka ini sesuai gambaran Al-qur’an pada ayat berikut:

وَأَمْطَرْنَا عَلَيْهَا حِجَارَةً مِنْ سِجِّيلٍ مَنْضُودٍ

“dan Kami hujani mereka dengan batu dari tanah yang terbakar dengan bertubi-tubi,” (Qs. Hud: 82)

فَلَمَّا جَاءَ أَمْرُنَا جَعَلْنَا عَالِيَهَا سَافِلَهَا

Al-qur’an membei isyarat bahwa dugaan yang paling tepat adalah gempa gunung berapi. Sementara itu, firman Allah Swt berikut:

“Maka tatkala datang azab Kami, Kami jadikan negeri kaum Luth itu yang di atas ke bawah (Kami balikkan),” (Qs. Hud: 82)

Firman ini memberi petunjuk terjadinya gempa berdampak pada gunung berapi sehingga ia meletus di atas permukaan bumi agar bisa meninggalkan jejak kehancuran, rekahan, dan uap. Wallahua’lam.

**Diambil dari Ensiklopedia Mukjizat Alquran dan Hadis Jilid 1 : Kemukjizatan fakta sejarah

 

[1] Werner Keller, Al-Injil ka Tarikh, 1964, h. 75-76.

[2] “Alam Injil” pada Historical Archeology Times (Arkeologi dan Sejarah), 1993

[3] Werner Keller, Al-Injil ka Tarikh, 1964, h. 76.

Nabi Luth As : Al-qur’an dan Kehancuran Kaum Luth (Part I)

Terkait kaum Luth As, Allah Swt berfirman:

كَذَّبَتْ قَوْمُ لُوطٍ بِالنُّذُرِ () إِنَّا أَرْسَلْنَا عَلَيْهِمْ حَاصِبًا إِلَّا آلَ لُوطٍ ۖ نَجَّيْنَاهُمْ بِسَحَرٍ () نِعْمَةً مِنْ عِنْدِنَا ۚ كَذَٰلِكَ نَجْزِي مَنْ شَكَرَ () وَلَقَدْ أَنْذَرَهُمْ بَطْشَتَنَا فَتَمَارَوْا بِالنُّذُرِ

“Kaum Luth-pun telah mendustakan ancaman-ancaman (nabinya). Sesungguhnya Kami telah menghembuskan kepada mereka angin yang membawa batu-batu (yang menimpa mereka), kecuali keluarga Luth. Mereka Kami selamatkan sebelum fajar menyingsing, sebagai nikmat dari Kami. Demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang bersyukur, Dan sesungguhnya dia (Luth) telah memperingatkan mereka akan azab-azab Kami, maka mereka mendustakan ancaman-ancaman itu.” (Al-Qamar: 33-36)

Luth As hidup pada masa yang sama dengan Nabi Ibrahim As. Ia diutus pada kaum yang tinggal berdampingan dengan kaum Nabi Ibrahim. Seperti diinformasikan Al-qur’an, kaum-kaum itu menyukai hal menyimpang yang sebelumnya belum pernah dikenal. Penyimpangan itu berupa perilaku sodomi. Ketika Nabi Luth menasihati kaumnya untuk meninggalkan perilaku menyimpang itu dan mengancam mereka dengan hukuman dan siksa Tuhan, mereka tidak mempercayainya bahkan mengingkari kenabian dan kerasulannya. Mereka justru semakin berani dalam melakukan perilaku sesat dan menyimpang itu. Akhirnya, kau mini pun mengalami kehancuran setelah mengalami bencana yang mengerikan.

Pada kitab Perjanjian Lama, disebutkan bahwa tempat yang ditinggali kaum Luth adalah Sodom. Tempat ini terletak di sebelah kiri Laut Merah. Beberapa penelitian telah mengungkap bahwa kehancuran memang ditemukan di sana, seperti yang disinggung Al-qur’an. Namun, penelitian kepurbakalaan menunjukkan bahwa kota yang menjadi lokasi tinggal kaum Luth terletak di satu wilayah di Laut Mati yang memanjang sampai batas antara Yordania dan Palestina.

Sebelum kita mengungkap sisa-sisa bencana ini, akan baik bila kita merenungkan apa yang mejadi penyebab hukuman yang diterima oleh kaum Luth. Al-qur’an menginformasikan kepada kita bagaiman Luth As telah memperingatkan kaumnya dan bagaimana cara mereka menjawabnya.

كَذَّبَتْ قَوْمُ لُوطٍ الْمُرْسَلِينَ () إِذْ قَالَ لَهُمْ أَخُوهُمْ لُوطٌ أَلَا تَتَّقُونَ () إِنِّي لَكُمْ رَسُولٌ أَمِينٌ () فَاتَّقُوا اللَّهَ وَأَطِيعُونِ  وَمَا أَسْأَلُكُمْ عَلَيْهِ مِنْ أَجْرٍ ۖ إِنْ أَجْرِيَ إِلَّا عَلَىٰ رَبِّ الْعَالَمِينَ () أَتَأْتُونَ الذُّكْرَانَ مِنَ الْعَالَمِينَ () وَتَذَرُونَ مَا خَلَقَ لَكُمْ رَبُّكُمْ مِنْ أَزْوَاجِكُمْ ۚ بَلْ أَنْتُمْ قَوْمٌ عَادُونَ () قَالُوا لَئِنْ لَمْ تَنْتَهِ يَا لُوطُ لَتَكُونَنَّ مِنَ الْمُخْرَجِينَ () قَالَ إِنِّي لِعَمَلِكُمْ مِنَ الْقَالِينَ

“Kaum Luth telah mendustakan rasul-rasul, ketika saudara mereka, Luth, berkata kepada mereka: mengapa kamu tidak bertakwa?” Sesungguhnya aku adalah seorang rasul kepercayaan (yang diutus) kepadamu, maka bertakwalah kepada Allah dan taatlah kepadaku. Dan aku sekali-kali tidak minta upah kepadamu atas ajakan itu; upahku tidak lain hanyalah dari Tuhan semeta alam. Mengapa kamu mendatangi jenis lelaki di antara manusia, dan kamu tinggalkan isteri-isteri yang dijadikan oleh Tuhanmu untukmu, bahkan kamu adalah orang-orang yang melampaui batas”. Mereka menjawab: “Hai Luth, sesungguhnya jika kamu tidak berhenti, benar-benar kamu termasuk orang-orang yang diusir” Luth berkata: “Sesungguhnya aku sangat benci kepada perbuatanmu”. (Asy-Syu’ara: 160-168)

Kaum ini justru mengancam Luth As ketika ia mengajak mereka untuk kembali ke jalan yang benar. Mereka justru marah pada Luth As karena telah mengajak ke jalan yang benar dan kesucian diri. Mereka berencana mengusir Luth As dan orang-orang yang beriman. Ini seperti dijelaskan oleh ayat-ayat berikut:

وَلُوطًا إِذْ قَالَ لِقَوْمِهِ أَتَأْتُونَ الْفَاحِشَةَ مَا سَبَقَكُمْ بِهَا مِنْ أَحَدٍ مِنَ الْعَالَمِينَ () إِنَّكُمْ لَتَأْتُونَ الرِّجَالَ شَهْوَةً مِنْ دُونِ النِّسَاءِ ۚ بَلْ أَنْتُمْ قَوْمٌ مُسْرِفُونَ () وَمَا كَانَ جَوَابَ قَوْمِهِ إِلَّا أَنْ قَالُوا أَخْرِجُوهُمْ مِنْ قَرْيَتِكُمْ ۖ إِنَّهُمْ أُنَاسٌ يَتَطَهَّرُونَ

“Dan (Kami juga telah mengutus) Luth (kepada kaumnya). (Ingatlah) tatkala dia berkata kepada mereka: “Mengapa kamu mengerjakan perbuatan faahisyah itu, yang belum pernah dikerjakan oleh seorangpun (di dunia ini) sebelummu?” Sesungguhnya kamu mendatangi lelaki untuk melepaskan nafsumu (kepada mereka), bukan kepada wanita, malah kamu ini adalah kaum yang melampaui batas. Jawab kaumnya tidak lain hanya mengatakan: “Usirlah mereka (Luth dan pengikut-pengikutnya) dari kotamu ini; sesungguhnya mereka adalah orang-orang yang berpura-pura mensucikan diri”. Al’A’raf: 80-82)

Luth As menyampaikan kebenaran dengan sangat jelas kepada kaumnya. Ia juga mengancam mereka dengan cara yang tegas dan lugas. Hanya saja mereka sudah tidak mempan dengan berbagai ancaman. Mereka justru terus ingkar dan tidak mempercayai ancaman yang disampaikan Luth As.

وَلُوطًا إِذْ قَالَ لِقَوْمِهِ إِنَّكُمْ لَتَأْتُونَ الْفَاحِشَةَ مَا سَبَقَكُمْ بِهَا مِنْ أَحَدٍ مِنَ الْعَالَمِينَ () أَئِنَّكُمْ لَتَأْتُونَ الرِّجَالَ وَتَقْطَعُونَ السَّبِيلَ وَتَأْتُونَ فِي نَادِيكُمُ الْمُنْكَرَ ۖ فَمَا كَانَ جَوَابَ قَوْمِهِ إِلَّا أَنْ قَالُوا ائْتِنَا بِعَذَابِ اللَّهِ إِنْ كُنْتَ مِنَ الصَّادِقِينَ

“Dan (ingatlah) ketika Luth berkata pepada kaumnya: “Sesungguhnya kamu benar-benar mengerjakan perbuatan yang amat keji yang belum pernah dikerjakan oleh seorangpun dari umat-umat sebelum kamu”. Apakah sesungguhnya kamu patut mendatangi laki-laki, menyamun dan mengerjakan kemungkaran di tempat-tempat pertemuanmu? Maka jawaban kaumnya tidak lain hanya mengatakan: “Datangkanlah kepada kami azab Allah, jika kamu termasuk orang-orang yang benar”. (Al-Ankabut : 28-29)

Setelah Luth As mendapat jawaban seperti itu, ia pun mengahdap pada Allah Swt untuk memohon pertolongan.

قَالَ رَبِّ انْصُرْنِي عَلَى الْقَوْمِ الْمُفْسِدِينَ

Luth berdoa: “Ya Tuhanku, tolonglah aku (dengan menimpakan azab) atas kaum yang berbuat kerusakan itu”. (Al-Ankabut: 30)

رَبِّ نَجِّنِي وَأَهْلِي مِمَّا يَعْمَلُونَ

(Luth berdoa): “Ya Tuhanku selamatkanlah aku beserta keluargaku dari (akibat) perbuatan yang mereka kerjakan”. (Asy-Syu’ara: 169)

Beginilah cara Tuhan mengabulkan permohonan Rasul-Nya. Dia pun mengirim dua malaikat dengan berwujud seperti dua orang laki-laki. Sebellum menemui Luth As dua malaikat ini menemui Ibrahim As. Saat itu kedua malaikat ini menyampaikan kabar gembira bahwa istrinya akan mengandung dan melahirkan seorang anak lelaki. Di samping itu, kedua malaikat ini menjelaskan pada Ibrahim As alasan megapa keduanya diutus ke kaum Luth. Allah memutuskan untuk menghancurkan kaum Luth yang sombong.

قَالَ فَمَا خَطْبُكُمْ أَيُّهَا الْمُرْسَلُونَ () قَالُوا إِنَّا أُرْسِلْنَا إِلَىٰ قَوْمٍ مُجْرِمِينَ () لِنُرْسِلَ عَلَيْهِمْ حِجَارَةً مِنْ طِينٍ () مُسَوَّمَةً عِنْدَ رَبِّكَ لِلْمُسْرِفِينَ

“Ibrahim bertanya: “Apakah urusanmu hai para utusan?” Mereka menjawab: “Sesungguhnya kami diutus kepada kaum yang berdosa (kaum Luth), agar kami timpakan kepada mereka batu-batu dari tanah, yang ditandai di sisi Tuhanmu untuk membinasakan orang-orang yang melampaui batas”. (Adz-Dzariyat: 31-34)

Setelah meninggalkan tempat tinggal Ibrahim As, kedua malaikat sebagai utusan Tuhan  yang menyamar ini menuju ke rumah Luth As. Mulanya, Luth sangat bersedih mengetahui kedatangan utusan Tuhan karena ia belum pernah melihat mereka sebelumnya. namun, setelah keduanya berbicara, Luth pun tenang.

وَلَمَّا جَاءَتْ رُسُلُنَا لُوطًا سِيءَ بِهِمْ وَضَاقَ بِهِمْ ذَرْعًا وَقَالَ هَٰذَا يَوْمٌ عَصِيبٌ

”Dan tatkala datang utusan-utusan Kami (para malaikat) itu kepada Luth, dia merasa susah dan merasa sempit dadanya karena kedatangan mereka, dan dia berkata: “Ini adalah hari yang amat sulit”. (Qs Hud : 77)

قَالَ إِنَّكُمْ قَوْمٌ مُنْكَرُونَ () قَالُوا بَلْ جِئْنَاكَ بِمَا كَانُوا فِيهِ يَمْتَرُونَ () وَأَتَيْنَاكَ بِالْحَقِّ وَإِنَّا لَصَادِقُونَ () فَأَسْرِ بِأَهْلِكَ بِقِطْعٍ مِنَ اللَّيْلِ وَاتَّبِعْ أَدْبَارَهُمْ وَلَا يَلْتَفِتْ مِنْكُمْ أَحَدٌ وَامْضُوا حَيْثُ تُؤْمَرُونَ () وَقَضَيْنَا إِلَيْهِ ذَٰلِكَ الْأَمْرَ أَنَّ دَابِرَ هَٰؤُلَاءِ مَقْطُوعٌ مُصْبِحِينَ  () وَقَضَيْنَا إِلَيْهِ ذَٰلِكَ الْأَمْرَ أَنَّ دَابِرَ هَٰؤُلَاءِ مَقْطُوعٌ مُصْبِحِينَ

“ia berkata: “Sesungguhnya kamu adalah orang-orang yang tidak dikenal”. Para utusan menjawab: “Sebenarnya kami ini datang kepadamu dengan membawa azab yang selalu mereka dustakan. Dan kami datang kepadamu membawa kebenaran dan sesungguhnya kami betul-betul orang-orang benar. Maka pergilah kamu di akhir malam dengan membawa keluargamu, dan ikutlah mereka dari belakang dan janganlah seorangpun di antara kamu menoleh kebelakang dan teruskanlah perjalanan ke tempat yang di perintahkan kepadamu”. ia berkata: “Sesungguhnya kamu adalah orang-orang yang tidak dikenal”. Dan telah Kami wahyukan kepadanya (Luth) perkara itu, yaitu bahwa mereka akan ditumpas habis di waktu subuh. Dan telah Kami wahyukan kepadanya (Luth) perkara itu, yaitu bahwa mereka akan ditumpas habis di waktu subuh.” (Qs Al Hijr: 62-66)

Saat itu kaumnya tahu bahwa Luth As sedang mendapatkan tamu. Mereka tidak ragu untuk menyakiti tamu-tamu Luth As dengan kebiasaan mereka yang memalukan itu. Mereka pun berkumpul di rumah Luth As menunggu tamu-tamunya keluar. Lut As mengkhawatirkan keselamatan tamu-tamunya jangan-jangan kaumnya akan menyakiti mereka. Ia pun berkata pada kaumnya, seperti dikutip ayat berikut:

قَالَ إِنَّ هَٰؤُلَاءِ ضَيْفِي فَلَا تَفْضَحُونِ () وَاتَّقُوا اللَّهَ وَلَا تُخْزُونِ

“Luth berkata: “Sesungguhnya mereka adalah tamuku; maka janganlah kamu memberi malu (kepadaku), dan bertakwalah kepada Allah dan janganlah kamu membuat aku terhina”. (Qs Al Hijr: 68-69)

Kaumnya menjawab:

قَالُوا أَوَلَمْ نَنْهَكَ عَنِ الْعَالَمِينَ

“Mereka berkata: “Dan bukankah kami telah melarangmu dari (melindungi) manusia?” (Qs Al Hijr: 70)

**Diambil dari Ensiklopedia Mukjizat Alquran dan Hadis Jilid 1 : Kemukjizatan fakta sejarah

Ka’bah: Ka’bah Pada Manuskrip Modern

Setiap tahun jama’ah haji berangkat ke Baitullah dengan hati berdebar-debar demi melihat Ka’bah, bertawaf di sana, memegang tira-tirai Ka’bah, dan membersihkan diri dari kotoran ambisi dengan berbagai ungkapan yang terucap saat berada di pintunya. Begitu banyak jiwa yang merindukan bisa menyandarkan diri di Baitus Salam ini dan terus bisa memandang sudut-sudut terindah Ka’bah. Di sanalah kita bisa melihat Hijir Ismail, Multazam, dan Hajar Aswad. Begitu banyak hati yang ingin meminum air zamzam. Begitu banyak hati yan gtersentuh dengan suara muazin yang syahdu. Suara yang memenuhi langit Mekah dan memasuki pendengaran kita agar tubuh terpuaskan.

Betapa banyak kita yang membutuhkan saat-saat intropeksi dan  perenungan diri di Mina, dan berharap rahmat Allah yang diturunkan di Arafah, juga menghadirkan keagungan Allah pada hamba-Nya yang membutuhkan-Nya. Hamba yang selalu merendahkan diri dan mencari perantara untuk menghilangkan kesedihan umat, yang pergi dengan mengumandangkan talbiah. Hamba yang kembali dengan bertakbir dan bertahmid atas nikmat pertolongan bisa menunaikan ibadah, dan nikmatmenyucikan diri dari semua dosa dan kotoran atas izin Allah.

Salah satu bukti yang ditunjukkan Allah untuk tempat ini adalah tempat disebutkan di dalam kitab suci Allah Kitab dengan jelas. Al-qur’an juga menunjukkan hal itu di dalam firman Allah Swt berikut:

وَإِنَّ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ لَيَعْلَمُونَ أَنَّهُ الْحَقُّ مِنْ رَبِّهِمْ

“Dan sesungguhnya orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang diberi Al Kitab (Taurat dan Injil) memang mengetahui, bahwa berpaling ke Masjidil Haram itu adalah benar dari Tuhannya” (Qs. Al-baqarah: 144)

Ayat ini berada di tengah-tengah pembahasan pengalihan kiblat yang dimulai dari firman Allah Swt berikut:

سَيَقُولُ السُّفَهَاءُ مِنَ النَّاسِ مَا وَلَّاهُمْ عَنْ قِبْلَتِهِمُ الَّتِي كَانُوا عَلَيْهَا ۚ قُلْ لِلَّهِ الْمَشْرِقُ وَالْمَغْرِبُ ۚ يَهْدِي مَنْ يَشَاءُ إِلَىٰ صِرَاطٍ مُسْتَقِيمٍ

 

“Orang-orang yang kurang akalnya diantara manusia akan berkata: “Apakah yang memalingkan mereka (umat Islam) dari kiblatnya (Baitul Maqdis) yang dahulu mereka telah berkiblat kepadanya?” Katakanlah: “Kepunyaan Allah-lah timur dan barat; Dia memberi petunjuk kepada siapa yang dikehendaki-Nya ke jalan yang lurus”. (Qs. Al-baqarah: 142)

Jadi, kebenaran yang diketahui Ahli Kitab pada ayat 144 Surah Al-baqarah itu terkait pengalihan kiblat ke Ka’bah. Banyak sekali yang menemukan di Injil Yohanes petunjuk terkait hal ini. Ini terkait dengan perkataan Isa kpada wanita SUmeria bahwa tempat sujud itu tidak akan pernah berada di Yerusalem atau Gunung Carmel (Yohanes 91: 4-32).

Pada manuskrip Laut Mati yang ditemukan pada pertengahan abad ke-20 didapati kalimat yang tidak dapat dibantah terkait dengan Ka’bah. Pada salah satu manuskrip Laut Mati yan gberjudul Adam wa Hawa, kita bisa membaca informasi bahwa Adam berkata pada anaknyaa, Syits, “Allah akan menunjukkan orang-orang yang terpercaya pada tempat yang mereka bangun untuk rumah Allah (Baitullah).” (Adam wa Hawa 29: 5-7). Charles—penerjemah buku itu ke dalam Bahasa Inggris—memberikan catatan[1] bahwa tidak disebutkannya kuil Yerusalem pada bab 29 (yang di dalamnya disebutkan kata Baitullah) menunjukkan bahwa buku ini ditulis di kota di bagian barat. Ia menyimpulkkan bahwa rumah Allah adalah tempat yang dipakai kaum Muslimin belajara membangun sebagai bentuk penghormatan pada Ka’bah.

Professor ini melihat langsung kemiripan antara Ka’bah di dalam Al-quran dengan penjelasan di atas yang terdapat dalam Adam wa Hawa. Ia menuduh kamu Muslimin (dalam hal ini Nabi Muhammad Saw) menyalin bagian tersebut dari buku itu. Padahal yang sebenarnya kemiripan ini benar-benar ada. Ini terlhat jelas pada firman Allah Swt berikut:

وَإِذْ بَوَّأْنَا لِإِبْرَاهِيمَ مَكَانَ الْبَيْتِ أَنْ لَا تُشْرِكْ بِي شَيْئًا وَطَهِّرْ بَيْتِيَ لِلطَّائِفِينَ وَالْقَائِمِينَ وَالرُّكَّعِ السُّجُودِ

“Dan (ingatlah), ketika Kami memberikan tempat kepada Ibrahim di tempat Baitullah (dengan mengatakan): “Janganlah kamu memperserikatkan sesuatupun dengan Aku dan sucikanlah rumah-Ku ini bagi orang-orang yang thawaf, dan orang-orang yang beribadat dan orang-orang yang ruku’ dan sujud.” (Qs. Al-Hajj: 26)

Maksudnya, Allah Swt menjelaskan kepada Ibrahim tentang tempat yang akan dibangun Ka’bah. Ini hampir mirip degan bagian di atas yang terdapat pada buku Adam wa Hawa. Ada petunjuk lain yang sangat kuat di salah sati buku Pseudepigrapha berjudul The Book of The Jubilees, yang menunjukkan apa yang dikatakan Ibrahim, “Aku telah membangun rumah ini untuk diriku agar aku bisa mengokohkan namaku di atas bumi. Rumah ini akan diberi nama Baitul Ibrahim, (22-24).

Petunjuk terakhir yang bisa kita temukan terkait hal ini adalah dialog yang terjadi antara Nabi Ibrahim dan Namrud. Ibrahim mengajukan dirinya untuk menjadi penjaga Baitullah atau The Steward of God’s House (lih. The Legends of Jews). Kia tidak usah pergi jauh-jauh. Taurat sendiri menyebut Mekah, tetapi dengan menggunakan kata yang juga dipergunakan di Al-qur’an : Bakah. Mungkin Al-qur’an memilih kata ini (Bakah), bukan kata yang pertama (mekah), supaya Ahli Kitab mengingatka. Karena, Taurat (Mazmur 84: -6) berbicara tentang kebahagiaan seorang haji yang telah menunikan manasik hajinya (ini terkait tafsir mereka tentang Daud) ke Baitullah.

Bagaimana di sana juga ada mata air untuk minuman jamaah haji (yang mengingatkan kita kepada SUmur Zamzam yang terdapat di Masjidil Haram.

“Kebahagiaan bagi orang-orang yang Engkau menjadi kekuatan mereka, yang sangat rindu untuk mengikuti jalan-jalan-Mu yang dikosongkan ke Rumah Suci-Mu. Ketika melewati Lembah Tangisan (Wadi Al Baka’) yang kering, mereka menjadikannya mata air. Hujan musim gugur menyelimuti mereka dengan bermacam berkah,” (Mazmur 84: 5-6)

Kata Lembah Tangisan tersebut merupakan terjemah nama tempat. Kaidah dalam penerjemahan, nama tiidak diterjemahkan. Ilmuwan popular Einsten tidak kita terjemahkan menjadi ‘satu batu cadas’. Namun, kita tetap menuliskannya dengan Einsten. Oleh karenanya, terjemahan dalam bahasa Inggris untuk kata itu adalah The Valley of Baca (Lembaha Baca). Ini lebih mendekati pada pertimbangan ilmiah dalam penerjamahan. Sayangnya, penerjemah Arab tidak menjamin kemiripan seperti ini, bahkan kesesuaian antara kita itu dengan kota suci umat Islam. Anehnya, kita sampai sekarang tidak mengetahui di Yerusalem (kota yang menjadi tujuan haji Ahli Kitab) ada satu lembah yang disebut Lembah Tangisan atau Lembah Bakah, seperti yang disebutkan di rujukan berikut:

Baca : weeping valley near Jerusalem, and the valley of Rephaim whose axzct locality is uncertain (Young’s Concordance, h. 67)

Begitu juga kita mendapati petunjuk yang jelas tentang Ka’abah di salah satu buku penting kaum Nasrani. Buku itu ditulis Pastor Hermes yang mendapat sukses besar dan respons yang luar biasa. Sukses ini setelah Irenaeus, Athanasius, dan Origenes menyebut buku Hermes itu sebagai tingkat kitab suci. Pada awal-awal abad ke-4, Uskup Eusebius menyebut buku itu dibaca pastor dan digunakan untuk bahan pengajaran dan nasihat. Hermes menyebutkan bagaimana Ka’bah diambil oleh malaikat di atas gunung dan terlihat batu besar di sekitarnya berjumlah 12 gunung.

Di tengah-tengah batu besar berwarna putih, Ka’bah itu berdiri tegak. Bangunannya lebih tinggi daripada gunung dan berbentuk persegi empat. Bangunan ini memungkinkan untk memat seluruh semesta. Ia berada di padang tandus itu sudah sejak dulu. Ada pintu yang terkbur. Yang terlihat itu baru digali. Ia bisa bersinar lebih besar daripada matahari. Saya terheran-heran dengan cahayanya. Di sekitar  pintunya, ada 12 gadis mengenakan pakaian yang terbuat dari pohon rami biznar yang bagus sekali. Wanita-wanita itu memperlihatkan lengan-lengan mereka yang bagian kanan, seperti saat mereka mengangkat beban yang berat.

Bangunan persegi empat di tengah-tengah gunung. Ia berpintu dan di sekitarnya banyak orang yang bertawaf dengan membuka salah satu lengannya. Bukankah ini mengingatkan kita pada Ka’bah? Pembicaraan tentang Baitullah menyeret pada pemicaraan tentang Baitul Makmur yang dalam teologi Islam berada di langit ke tujuh. Baitul Makmur sendiri posisinya sama dengan Ka’bah di bumi. Dalam hadis Nabi Muhammad aw terkait dengan Mikraj Nabi ada informasi sebagai berikut:

“Kemdian kami naikkan ke langit ke tujuh. Jibril pun meminta dibkakab pintu. Ada yang bertanya, ‘Siapa ini?’ Jibril menjawab, ‘Jibril’. Ditanyai lagi, ‘ Siapa yang bersama Anda?’ Jibril menjawab, ‘Muhammad’. Ada yang bertanya, ‘Apa ia diutus kesini?’ Ia menjawab, ‘Ia memang diutus ke sini’. Kami pun lalu dibukakan pintu. Saat itu kami melihat Ibrahim sedang menyandarkan punggungnya ke Baitul Makmur. Setiap harinya ada 70 ribu malaikat yang memasuki tempat itu. Malaikat sebanyak itu tidak akan kembali lagi ke tempat itu.” (HR Ahmad dan Muslim).

Pada buku Apocalypse 21 (Perjanjian Baru), juga tertulis ciri Yerusalem baru, meskipun buku itu membicarakan satu kota dan tidak tentan rumah ibadah. Namun pada saat membaca, akan terasa bahwa seharusnya pembicaraan dalam buku ini adalah tentang Baitul Makmur. Mimpi Yohanes bahwa kota baru itu tinggi, luas, dan panjangnya sama (21:16), sungguh mengejutkan kita, karena ini hanya ssuai dengan bangunan kubus, bukan tentang kota.

Pada salah satu buku Pseudepigrapha yang berjudul Enoch, juga disebutkan ciri rumah ibadah dari langit yang hampir sesuai dengan ciri rumah ibadah umat Islam. Pada saat yang sama, penjelasannya mempunyai kesamaan dengan Yerusale baru yang terdapat pada buku Apocalypse. Buku ini menjelaskan Mikraj nabi Enoch (mungkin nabi Idris As). Ketika sampai di langit ke tujuh, ia menemukan bangunan dari kristal. Rumah ini mempunyai empat tiang yang malaikat masuk dan bertawaf di sana (Enoch LXXT 71: 5-9).

Bagian ini berbeda dengan informasi yang mengungkap mimpi Yohanes dalam memberikanciri terhadap runah (bangunan). Disebutkan bahwa mimpi Yohanes itu tidak ditemukan pada altar di Yerusalem Baru (21:20). Ini sesuai dengan pandangan Islam, di rumah (baca: langit ke tujuh) di sana. Para malaikatlah yang memasuki rumah itu ddan bertawaf di sekitarnya. Apalagi bila melihat praktik ibadah tawaf hanya ada di dalam Islam. Hal yang tidak disebutkan oleh buku Akhnukh  terkait dengan bentuk bangunan ini, justru disebutkan oleh mimpi Yohanes (yaitu bangunan brbentuk kubus). Jadi, ciri Islam terkait bangunan itu terambil dari dua buku itu. Terkait dengan tempat ibadah dari langit ini (Heavenly Temple) disebutkan oleh beberapa kitab yahudi klasik lain dalam Apocalypse, yang bisa dirujuk pada buku  The Legend of The Jews.

 

**Diambil dari Ensiklopedia Mukjizat Alquran dan Hadis Jilid 1 : Kemukjizatan fakta sejarah

[1] Kata pengantar pada Adam wa hawa; apocrypha and pseudepigrapha of The Old Testament, h. 152.

Nabi Ibrahim A.s : Penyembahan Berhala Pada Masa Nabi Ibrahim A.S

Terkait Nabi Ibrahim As Allah Swt berfirman:

مَا كَانَ إِبْرَاهِيمُ يَهُودِيًّا وَلَا نَصْرَانِيًّا وَلَٰكِنْ كَانَ حَنِيفًا مُسْلِمًا () وَمَا كَانَ مِنَ الْمُشْرِكِينَ  إِنَّ أَوْلَى النَّاسِ بِإِبْرَاهِيمَ لَلَّذِينَ اتَّبَعُوهُ وَهَٰذَا النَّبِيُّ وَالَّذِينَ آمَنُوا ۗ وَاللَّهُ وَلِيُّ الْمُؤْمِنِينَ

“Ibrahim bukan seorang Yahudi dan bukan (pula) seorang Nasrani, akan tetapi dia adalah seorang yang lurus lagi berserah diri (kepada Allah) dan sekali-kali bukanlah dia termasuk golongan orang-orang musyrik. Sesungguhnya orang yang paling dekat kepada Ibrahim ialah orang-orang yang mengikutinya dan Nabi ini (Muhammad), beserta orang-orang yang beriman (kepada Muhammad), dan Allah adalah Pelindung semua orang-orang yang beriman.” (Qs. Ali Imran: 67-68)

Nabi Ibrahim As disebutkan berkalli-kali dalam Al-qur’an dan terkait dengan berbagai peristiwa. Allah Swt menyebutny sebagai panutan umat manusia. Ibrahim As menyampaikan risalah Allah kepada kaumnya yang menyembah berhala dan memperingatkan mereka untuk takut epada Allah Swt. Hanya saja kaumya tidak mau mendengar dakwahnya. Mereka justru cenderung menentangya. Ketika tingkat penentangan kaumnya semakin meningkat, Ibrahim pun memutuskan untuk berhijrah ke tempat  lain bersama dengan istrinya dan Nabi Luth, juga dengan sebagian orang-orang yang beriman.

Nabi Ibrahim sendiri merupakan salah satu keturunan Nabi Nuh. Al-qur’an menginformasikan kepada kita bahwa Nabi Ibrahim mengikuti jalan Nabi Nuh As, Allah Swt berfirman:

سَلَامٌ عَلَىٰ نُوحٍ فِي الْعَالَمِينَ () إِنَّا كَذَٰلِكَ نَجْزِي الْمُحْسِنِين () إِنَّهُ مِنْ عِبَادِنَا الْمُؤْمِنِينَ () ثُمَّ أَغْرَقْنَا الْآخَرِينَ () وَإِنَّ مِنْ شِيعَتِهِ لَإِبْرَاهِيمَ

“Kesejahteraan dilimpahkan atas Nuh di seluruh alam. Sesungguhnya demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik. Sesungguhnya dia termasuk di antara hamba-hamba Kami yang beriman. Kemudian Kami tenggelamkan orang-orang yang lain. Dan sesungguhnya Ibrahim benar-benar termasuk golongannya (Nuh).” (Qs. Al-Shaaffaat: 79-83)

Pada zaman Nabi Ibrahim, sebagian besar orang yang tinggal di Lembah Rafidin dan Dataran Tinggi Anadhul, meyembah matahari, rembulan, dan bintang. Sin (tuhan bulan) merupakan hutan terpopuler kala itu. Mereka menyimbolkannya seperti manusia dengan jenggot panjang dan berselendang kain. Ia memegang bulan. Mereka melukis dan memahat patung-patung tuhan-tuhan tersebut. Setelah itu, mereka menyembahnya. System penyembahan seperti itu meluas sekali. Sistem ini menemukan tempat subur dan cocok di daerah timur yang menjamin system ini terus berkelanjutan untuk waktu yang lama. Masyarakat kala itu menyembah tuhan-tuhan tersebut hingga 600 tahun dlam perhitungan tahun Masehi.

Agama yang belum diketahui sebelum penggalian kepurbakalaan modern ini telah lama dibicarakan Al-qur’an. Ibrahim As menolak penyembahan terhadap berhala. Ia hanya beribadah kepada Allah saja. Beberapa ayat berikut memberi penjelasan kepada kita bagaimana sikap dan tindakan Ibrahim terkait keyakinan sesat itu. Allah Swt berfirman sebagai berikut:

وَإِذْ قَالَ إِبْرَاهِيمُ لِأَبِيهِ آزَرَ أَتَتَّخِذُ أَصْنَامًا آلِهَةً ۖ إِنِّي أَرَاكَ وَقَوْمَكَ فِي ضَلَالٍ مُبِينٍ () وَكَذَٰلِكَ نُرِي إِبْرَاهِيمَ مَلَكُوتَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَلِيَكُونَ مِنَ الْمُوقِنِينَ () فَلَمَّا جَنَّ عَلَيْهِ اللَّيْلُ رَأَىٰ كَوْكَبًا ۖ قَالَ هَٰذَا رَبِّي ۖ فَلَمَّا أَفَلَ قَالَ لَا أُحِبُّ الْآفِلِينَ () فَلَمَّا رَأَى الْقَمَرَ بَازِغًا قَالَ هَٰذَا رَبِّي ۖ فَلَمَّا أَفَلَ قَالَ لَئِنْ لَمْ يَهْدِنِي رَبِّي لَأَكُونَنَّ مِنَ الْقَوْمِ الضَّالِّين () فَلَمَّا رَأَى الشَّمْسَ بَازِغَةً قَالَ هَٰذَا رَبِّي هَٰذَا أَكْبَرُ ۖ فَلَمَّا أَفَلَتْ قَالَ يَا قَوْمِ إِنِّي بَرِيءٌ مِمَّا تُشْرِكُونَ () إِنِّي وَجَّهْتُ وَجْهِيَ لِلَّذِي فَطَرَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ حَنِيفًا ۖ وَمَا أَنَا مِنَ الْمُشْرِكِينَ

“Dan (ingatlah) di waktu Ibrahim berkata kepada bapaknya, Aazar, “Pantaskah kamu menjadikan berhala-berhala sebagai tuhan-tuhan? Sesungguhnya aku melihat kamu dan kaummu dalam kesesatan yang nyata”. Dan demikianlah Kami perlihatkan kepada Ibrahim tanda-tanda keagungan (Kami yang terdapat) di langit dan bumi dan (Kami memperlihatkannya) agar dia termasuk orang yang yakin. Ketika malam telah gelap, dia melihat sebuah bintang (lalu) dia berkata: “Inilah Tuhanku”, tetapi tatkala bintang itu tenggelam dia berkata: “Saya tidak suka kepada yang tenggelam”. Kemudian tatkala dia melihat bulan terbit dia berkata: “Inilah Tuhanku”. Tetapi setelah bulan itu terbenam, dia berkata: “Sesungguhnya jika Tuhanku tidak memberi petunjuk kepadaku, pastilah aku termasuk orang yang sesat”. Kemudian tatkala ia melihat matahari terbit, dia berkata: “Inilah Tuhanku, ini yang lebih besar”. Maka tatkala matahari itu terbenam, dia berkata: “Hai kaumku, sesungguhnya aku berlepas diri dari apa yang kamu persekutukan. Sesungguhnya aku menghadapkan diriku kepada Rabb yang menciptakan langit dan bumi, dengan cenderung kepada agama yang benar, dan aku bukanlah termasuk orang-orang yang mempersekutukan Tuhan.” (Qs. Al-An’am: 74-79)

Al-qur’an tidak menyebutkan tempat kelahiran dan tempat tinggal Nabi Ibrahim As secaa rinci. Al-qur’an hanya menyebut bahwa Nabi Ibrahim tinggal bersama Nabi Luth di daerah yang berdekatan. Keduanya juga berada di masa yang sama. Hal ini ditunjukkan oleh apa yang disebutkan Al-qur’an terkait dengan perjalanan utusan Tuhan yang melewati daerah Nabi Ibrahim As ketika hendak mendatangi kum Luth. Para utusan Tuhan itu sebelum sampai ke kota Nabi Luth, juga memberi kabar gembira kepada Nabi Ibrahim As bahwa istrinya akan mengandung dan melahirkan anak laki-laki.

Ada tema penting dalam kisah Nabi Ibrahim yan gtidak disebutkan oleh Kitab Perjanjian Lama, yaitu terkait pembangunan Ka’bah. Di dalam Al-qur’an, kita mendapati bahwa Ka’bah telah dibangun oleh Nabi Ibrahim As dan putranya yang bernama Ismail. Informasi satu-satunya yang diketahui pra sejarawan hari ini sekitar kondisi Ka’bah di masa lalu adalah bahwa tempat itu menjadi tempat suci sudah sejak lama. Keberadaan berhala yang ada di Ka’bah pada masa jahiliah sebelum masa Nabi Muhammad Saw merupakan hasil dari penyimpangan terhadap agama Nabi Ibrahim As yang lurus.

Zakurat (ziggurat) yang dipergunakan sebagai kuil dan tempat observasi bintang dibangun pada suatu waktu dengan Teknik kuno sekali yang lazim pada masa itu. Bintang, bulan, dan matahari menjdi sesembahan utama.oleh karenanya, langit menempati posisi sentral bagi mereka. Zakurat menonjolkan Lembah Rafidin ke kiri dan ke bawah.

Nabi Ibrahim As Berdasarkan Informasi Kitab Perjanjian Lama

Kitab Perjanjian Lama merupakan sumber satu-satunya yang memuat banyak sekali riwayat hidup Nabi Ibrahim As hanya saja banyak diantaranya yang tidak bisa dipertanggungjawabkan. Berdasarkan informasi Taurat, Nabi Ibrahim As dilahirkan pada tahun 1900 SM di Kota Ur, salah satu kota terpenting pada masa itu.kota ini terletak di sebelah selatan dan timur daratan Lembah Rafidin. Ketika dilahirkan, Namanya bukan Ibrahim, tapi Abram. Kemudian setelah itu Tuhan Yahweh menggantinya. Suatu hari, Tuhan meminta Abram untuk meninggalkan kotanya dan kaumnya. Ia pun pergi ke kota lain, tanpa ditentukan kota mana yang yang harus dituju. Ia juga diminta untuk membangun masyarakat baru. Abram mendengar seruan ini pada umur 75 tahun. Bersama istrinya, Saray-yang nanti Namanya diganti menjadi Sarah (yang artinya ‘ratu’)—ia pergi. Selain itu, ia juga ditemani keponakannya, Luth.

Ketika menuju daerah yang ditentukan, mereka berhenti di Haran. Kemudian mereka mengikuti ke mana arah jalan mengarah. Ketika sampai di daerah Kanaan yang dijanjikan Allah, mereka mendapat  brita bahwa bumi telah dipilihkan dan diberikan khusus kepada mereka. Ketika berusia 99 tahun, abram mengikatkan diri kepada Allah. Namanya pun diganti menjadi Ibrahim. Ia meninggal pada umur 17 tahun. Ia dikebumikan di Madaba, dekat kota Hebron di Tepi Barat yang ditinggali orang Israel. Tanah ini dibeli Ibrahim As dengan sejumlah uang. Tanah ini merupakan harta pertama yang dimilikinya bersama keluarganya di tanah yang dijanjikan.

Penggalian kepurbakalaan mengungkap bahwa kaum Ibrahim As menyembah matahari, bulan dan bintang.  Ini terlihat jelas pada pahatan purbakala yang ditemukan oleh penelitian kepurbakalaan di Kota Ur. Di pahatan itu terlihat trilogy berhala yang diagungkan (matahari, bulan dan bintang).

Tempat Kelahiran Ibrahim As Berdasarkan Informasi Kitab Perjanjian Lama

Tema ini asih menjadi perdebatan anjang. Orang Yahudi dan Nasrani mengatakan bahwa Ibrahim As dilahirkan di sebelah selatan Lembah Rafidin. Orang Yahudi dan Nasrani memegang informasi yang mereka peroleh dari Kitab Perjanjian Lama. Di sana disebutkan bahwa Ibrahim dilahirkan di Kota Ur yang berada di sebelah selatan daerah yang terletak diantara dua sungai. Setelah Ibrahim renta dan lama bermukim di tempat itu, ia berhijrah ke Mesir dalam perjalanan yang panjang. Ia melewati Kawasan Haran yang berada.

Perubahan Kitab Perjanjian Lama

Kitab Perjanjian Lama dan Al-qur’an solah-olah menginformasikan kidah dua orang yang berbeda. Yang satu Abraham, dan yang satunya lagi Ibrahim. Di dalam Al-qur’an, Ibrahim As diutus sebagai rasul untuk kaum penyembah berhala. Ia membawa risalah dari langit.kaumnya menyembah langit, bintang, bulan dan berhala yang bermacam-macam. Ibrahim As berada di hadapan kaumnya untuk berusaha mengembalikan mereka dari kesesatan menuju jalan yang benar. Hasilnya, ia justru memancing kebencian dan sikap permusuhan mereka diantaranya adalah ayahnya sendiri.

Pada kenyataannya, tidak ada informasi sedikit pun terkait hal ini dalam Kitab Perjanjian Lama. Begitu juga dengan kisah ketika Ibrahim As harus dilembarkan ke dalam api. Bagaimana Ibrahim As menghancurkan berhala kaumnya, juga tidak disebutkan. Di dalam Kitab Perjanjian Lama digambarkan bahwa Ibrahim As itu kakek-moyang orang Yahudi. Sudah jelas bahwa pemikiran ini diadopsi dari para pemimpin orang Yahudi yang berusaha untuk menetapkan konsep keturunan.

Orang Yahudi meyakini bahwa mereka itu bangsa yang dipilih Allah, bukan bangsa yang lain. Mereka dengan sengaja dan sepenuh hati mengubah kitab suci mereka. Mereka tidak segan-segan menambahinya agar sesuai dengan konsep itu. Atas dasar faktor ini pula, mereka menggambarkan Ibrahim itu kakek moyang mereka. Ini bisa ditemukan di Taurat yang mereka buat. Orang Nasrani  yang mempercayai Taurat, ikut meyakini bahwa Ibrahim as itu kakek orang Yahudi. Hanya saja orang Nasrani menganggap Ibrahim As itu Nasrani, bukan Yahudi.

Orang Nasrani – yang tidak mementingkan konsep keturunan seperti Yahudi – berkukuh dengan pendapat mereka. Ini yangmenyebabka perselisihan dan perdebatan antara Nasrani dan Yahudi. Al-qur’an menjelaskan kepada kita terkait perselisihan ini dalam firman-Nya:

يَا أَهْلَ الْكِتَابِ لِمَ تُحَاجُّونَ فِي إِبْرَاهِيمَ وَمَا أُنْزِلَتِ التَّوْرَاةُ وَالْإِنْجِيلُ إِلَّا مِنْ بَعْدِهِ ۚ أَفَلَا تَعْقِلُونَ () هَا أَنْتُمْ هَٰؤُلَاءِ حَاجَجْتُمْ فِيمَا لَكُمْ بِهِ عِلْمٌ فَلِمَ تُحَاجُّونَ فِيمَا لَيْسَ لَكُمْ بِهِ عِلْمٌ ۚ وَاللَّهُ يَعْلَمُ وَأَنْتُمْ لَا تَعْلَمُونَ () مَا كَانَ إِبْرَاهِيمُ يَهُودِيًّا وَلَا نَصْرَانِيًّا وَلَٰكِنْ كَانَ حَنِيفًا مُسْلِمًا وَمَا كَانَ مِنَ الْمُشْرِكِينَ () إِنَّ أَوْلَى النَّاسِ بِإِبْرَاهِيمَ لَلَّذِينَ اتَّبَعُوهُ وَهَٰذَا النَّبِيُّ وَالَّذِينَ آمَنُوا ۗ وَاللَّهُ وَلِيُّ الْمُؤْمِنِينَ

“Hai Ahli Kitab, mengapa kamu bantah membantah tentang hal Ibrahim, padahal Taurat dan Injil tidak diturunkan melainkan sesudah Ibrahim. Apakah kamu tidak berpikir? Beginilah kamu, kamu ini (sewajarnya) bantah membantah tentang hal yang kamu ketahui, maka kenapa kamu bantah membantah tentang hal yang tidak kamu ketahui? Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui. Ibrahim bukan seorang Yahudi dan bukan (pula) seorang Nasrani, akan tetapi dia adalah seorang yang lurus lagi berserah diri (kepada Allah) dan sekali-kali bukanlah dia termasuk golongan orang-orang musyrik. Sesungguhnya orang yang paling dekat kepada Ibrahim ialah orang-orang yang mengikutinya dan Nabi ini (Muhammad), beserta orang-orang yang beriman (kepada Muhammad), dan Allah adalah Pelindung semua orang-orang yang beriman.” (Qs. Ali-Imran: 65-68)

Ada perbedaan yang mencolok antara Al-qur’an dan Taurat. Di dalam Al-qur’an, Ibrahim itu rasul yang diutus Allah kepada kaumnya untuk memperingatkan mereka dan mengajak mereka untuk memperingatkan mereka dan mengajal merek untuk menuju-Nya. Karena itulah, Ibrahim berani berkonflik dan berkonfrontasi dengan mereka semenjak remaja. Ia memperingatkan kaumnya yang menyembah berhala dan menasihati mereka untuk meninggalkan peribadatan pada berhala. Namun, kaumnya justru menjawabdengan tekad untu membunuhnya. Setelah selamat kedengkin dan kejahatan kaumnya, hijrah menjadi solusi terakhir bagi Nabi Ibrahim.

**Diambil dari Ensiklopedia Mukjizat Alquran dan Hadis Jilid 1 : Kemukjizatan fakta sejarah

Kaum Tsamud: Tsamud Mendustakan Ancaman Tuhan

Terkait kaum Tsamud, Allah Swt berfirman:

كَذَّبَتْ ثَمُودُ بِالنُّذُرِ () فَقَالُوا أَبَشَرًا مِنَّا وَاحِدًا نَتَّبِعُهُ إِنَّا إِذًا لَفِي ضَلَالٍ وَسُعُرٍ () أَأُلْقِيَ الذِّكْرُ عَلَيْهِ مِنْ بَيْنِنَا بَلْ هُوَ كَذَّابٌ أَشِرٌ () سَيَعْلَمُونَ غَدًا مَنِ الْكَذَّابُ الْأَشِرُ

“Kaum Tsamudpun telah mendustakan ancaman-ancaman (itu). Maka mereka berkata: “Bagaimana kita akan mengikuti seorang manusia (biasa) di antara kita?” Sesungguhnya kalau kita begitu benar-benar berada dalam keadaan sesat dan gila”. Apakah wahyu itu diturunkan kepadanya di antara kita? Sebenarnya dia adalah seorang yang amat pendusta lagi sombong. Kelak mereka akan mengetahui siapakah yang sebenarnya amat pendusta lagi sombong.” (Qs. Al-Qamar: 23-26)

Al-qur’an menginformasikan pada kita bahwa kaum Tsamud mendustakan dan meremehkan ancaman yang dikirimkan Tuhan kepada mereka. Seperti kaum Ad, akhirnya mereka pun mendapat tempat kembali yang sama (baca: kehancuran) Berkat penelitian dan pengkajian sejarah geologis, banyak hal yang sebelumnya tidak diketahui menjadi terbuka, seperti lokasi pemukiman kaum Tsamud, rumah-rumah yang mereka bangun, dan pola hidup mereka. Kaum Tsamud yang disebutkan Al-qur’an merupakan fakta sejarah yang dibuktikan oleh banyak sekali penemuan kepurbakalaan.

Sebelum melihat hasil penemuan kepurbakalaan yang terkait dengan kaum Tsamud, akan baik bila terlebih dulu kembali kepada kisah kaum yang diceritakan dalam Al-qur’an. Ini penting agar kita bisa melihat bagaimana cara mereka dalam menghadapi rasul mereka. Al-qur’an itu kitab yang berbicara kepada semua zaman. Oleh karenanya, pendustaan kaum Tsamud terhadap rasul mereka merupakan kejadian yang diangkat oleh Al-qur’an agar setiap insan sepanjang masa bisa mengambil pelajaran.

Allah Swt mengutus Nabi Saleh As kepada kaum Tsamud. Nabi Saleh sendiri merupakan salah satu warga kaum itu. Hanya saja kaumnya tidak mengharapkan adanya agama yang benar datang dalam kehidupan mereka. Tak aneh bila kemudian mereka heran saat mendengar dakwah Nabi Saleh. Sang Nabi ini mengajak mereka untuk meninggalkan penyimpangan dan kesesatan yang mereka lakukan. Hal pertama yang mereka lakukan dalam merespon ajakan Nabi Saleh adalah mereka akan mengusir dan mencaci-caci Nabi ini. Allah Swt berfirman:

وَإِلَىٰ ثَمُودَ أَخَاهُمْ صَالِحًا ۚ قَالَ يَا قَوْمِ اعْبُدُوا اللَّهَ مَا لَكُمْ مِنْ إِلَٰهٍ غَيْرُهُ ۖ هُوَ أَنْشَأَكُمْ مِنَ الْأَرْضِ وَاسْتَعْمَرَكُمْ فِيهَا فَاسْتَغْفِرُوهُ ثُمَّ تُوبُوا إِلَيْهِ ۚ إِنَّ رَبِّي قَرِيبٌ مُجِيبٌ () قَالُوا يَا صَالِحُ قَدْ كُنْتَ فِينَا مَرْجُوًّا قَبْلَ هَٰذَا ۖ أَتَنْهَانَا أَنْ نَعْبُدَ مَا يَعْبُدُ آبَاؤُنَا وَإِنَّنَا لَفِي شَكٍّ مِمَّا تَدْعُونَا إِلَيْهِ مُرِيبٍ

 “Dan kepada Tsamud (Kami utus) saudara mereka Shaleh. Shaleh berkata: “Hai kaumku, sembahlah Allah, sekali-kali tidak ada bagimu Tuhan selain Dia. Dia telah menciptakan kamu dari bumi (tanah) dan menjadikan kamu pemakmurnya, karena itu mohonlah ampunan-Nya, kemudian bertobatlah kepada-Nya, Sesungguhnya Tuhanku amat dekat (rahmat-Nya) lagi memperkenankan (doa hamba-Nya)”. Kaum Tsamud berkata: “Hai Shaleh, sesungguhnya kamu sebelum ini adalah seorang di antara kami yang kami harapkan, apakah kamu melarang kami untuk menyembah apa yang disembah oleh bapak-bapak kami? dan sesungguhnya kami betul-betul dalam keraguan yang menggelisahkan terhadap agama yang kamu serukan kepada kami”. (Qs. Hud: 61-62)

Memang ada sebagian kecil kaum ini yang mau mendengar dakwah Nabi Saleh. Hanya saja mayoritas kaum ini tidak mau menerima dakwahnya. Yang paling sengit perlawanannya terhadap dakwah Nabi Saleh adalah para pemuka da pemimin kaum itu. Mereka marah pada Saleh As yang telah mengajak untuk beribadah pada Allah. Mereka mendustakannya dan berusaha untuk menghalangi orang-orang yang beriman kepada Saleh As. Mereka bahkan tak segan untuk menghukum orang-orang yang beriman itu. Kaum Tsamud bukanlah yang pertama melakukan itu semua. Mereka mengulangi kesalahan yang dilakukan oleh kaum Nuh dan kaum Ad yang hidup sebelumnya. Oleh karenanya, kita mendapati Al-qur’an menyejajarkan ketiga kelompok ini. Allah Swt berfirman:

أَلَمْ يَأْتِكُمْ نَبَأُ الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ قَوْمِ نُوحٍ وَعَادٍ وَثَمُودَ ۛ وَالَّذِينَ مِنْ بَعْدِهِمْ ۛ لَا يَعْلَمُهُمْ إِلَّا اللَّهُ ۚ جَاءَتْهُمْ رُسُلُهُمْ بِالْبَيِّنَاتِ فَرَدُّوا أَيْدِيَهُمْ فِي أَفْوَاهِهِمْ وَقَالُوا إِنَّا كَفَرْنَا بِمَا أُرْسِلْتُمْ بِهِ وَإِنَّا لَفِي شَكٍّ مِمَّا تَدْعُونَنَا إِلَيْهِ مُرِيبٍ

“Belumkah sampai kepadamu berita orang-orang sebelum kamu (yaitu) kaum Nuh, ‘Ad, Tsamud dan orang-orang sesudah mereka. Tidak ada yang mengetahui mereka selain Allah. Telah datang rasul-rasul kepada mereka (membawa) bukti-bukti yang nyata lalu mereka menutupkan tangannya ke mulutnya (karena kebencian), dan berkata: “Sesungguhnya kami mengingkari apa yang kamu disuruh menyampaikannya (kepada kami), dan sesungguhnya kami benar-benar dalam keragu-raguan yang menggelisahkan terhadap apa yang kamu ajak kami kepadanya”. (Qs. Ibrahim: 9)

Meskipun Nabi Saleh sudah memperingatkan kaumya, tetap saja kaumnnya meragukan kerasulannya. Hanya sedikit yang mau beriman kepada Nabi Saleh. Yang sedikit inilah yang akan diselamatkan Allah bersama Nabi Saleh dari kehancuran yang menimpa kaum yang mendustakan. Para pemuka kau mini terus saja menghalangi kelompok yang beriman. Terkait ini, Allah Swt berfirman:

قَالَ الْمَلَأُ الَّذِينَ اسْتَكْبَرُوا مِنْ قَوْمِهِ لِلَّذِينَ اسْتُضْعِفُوا لِمَنْ آمَنَ مِنْهُمْ أَتَعْلَمُونَ أَنَّ صَالِحًا مُرْسَلٌ مِنْ رَبِّهِ ۚ قَالُوا إِنَّا بِمَا أُرْسِلَ بِهِ مُؤْمِنُونَ
قَالَ الَّذِينَ اسْتَكْبَرُوا إِنَّا بِالَّذِي آمَنْتُمْ بِهِ كَافِرُونَ

“Pemuka-pemuka yang menyombongkan diri di antara kaumnya berkata kepada orang-orang yang dianggap lemah yang telah beriman di antara mereka: “Tahukah kamu bahwa Shaleh di utus (menjadi rasul) oleh Tuhannya?”. Mereka menjawab: “Sesungguhnya kami beriman kepada wahyu, yang Shaleh diutus untuk menyampaikannya”. Orang-orang yang menyombongkan diri berkata: “Sesungguhnya kami adalah orang yang tidak percaya kepada apa yang kamu imani itu”. (Al-A’raf: 75-76)

Kaum ini terus saja mengingkari dan meragukan kenabian Nabi Saleh dan terang-terangan mengafiri ajaran yang dibawa Nabi Saleh. Merekalah orang-orang yang berembuk untuk melakukan pembunuhan pada Saleh As.

قَالُوا اطَّيَّرْنَا بِكَ وَبِمَنْ مَعَكَ ۚ قَالَ طَائِرُكُمْ عِنْدَ اللَّهِ ۖ بَلْ أَنْتُمْ قَوْمٌ تُفْتَنُونَ ()وَكَانَ فِي الْمَدِينَةِ تِسْعَةُ رَهْطٍ يُفْسِدُونَ فِي الْأَرْضِ وَلَا يُصْلِحُونَ ()قَالُوا تَقَاسَمُوا بِاللَّهِ لَنُبَيِّتَنَّهُ وَأَهْلَهُ ثُمَّ لَنَقُولَنَّ لِوَلِيِّهِ مَا شَهِدْنَا مَهْلِكَ أَهْلِهِ وَإِنَّا لَصَادِقُونَ ()وَمَكَرُوا مَكْرًا وَمَكَرْنَا مَكْرًا وَهُمْ لَا يَشْعُرُونَ

“Mereka menjawab: “Kami mendapat nasib yang malang, disebabkan kamu dan orang-orang yang besertamu”. Shaleh berkata: “Nasibmu ada pada sisi Allah, (bukan kami yang menjadi sebab), tetapi kamu kaum yang diuji”. Dan adalah di kota itu sembilan orang laki-laki yang membuat kerusakan di muka bumi, dan mereka tidak berbuat kebaikan. Mereka berkata: “Bersumpahlah kamu dengan nama Allah, bahwa kita sungguh-sungguh akan menyerangnya dengan tiba-tiba beserta keluarganya di malam hari, kemudian kita katakan kepada warisnya (bahwa) kita tidak menyaksikan kematian keluarganya itu, dan sesungguhnya kita adalah orang-orang yang benar”. Dan merekapun merencanakan makar dengan sungguh-sungguh dan Kami merencanakan makar (pula), sedang mereka tidak menyadari.” (Qs. Annaml: 47-50)

Nabi Saleh datang dengan membawa bukti berupa unta agar bisa melihat apakah unta itu diperlakukan oleh kaumya sesuai dengan permintaanya atau tidak? Ia meminta kaumnya tidak menggabungkan giliran minum untanya dengan giliran minum unta mereka. Mereka pun tidak diperbolehkan menyakiti unta itu. Lalu, apa yang dilakukan kaumnya? Mereka justru membunuh unta Nabi Saleh. Surah Al-Syu’ara menginformasikan kisah ini sebagai berikut:

كَذَّبَتْ ثَمُودُ الْمُرْسَلِينَ ()إِذْ قَالَ لَهُمْ أَخُوهُمْ صَالِحٌ أَلَا تَتَّقُونَ ()إِنِّي لَكُمْ رَسُولٌ أَمِينٌ ()فَاتَّقُوا اللَّهَ وَأَطِيعُونِ ()وَمَا أَسْأَلُكُمْ عَلَيْهِ مِنْ أَجْرٍ ۖ إِنْ أَجْرِيَ إِلَّا عَلَىٰ رَبِّ الْعَالَمِينَ ()أَتُتْرَكُونَ فِي مَا هَاهُنَا آمِنِينَ ()فِي جَنَّاتٍ وَعُيُونٍ ()وَزُرُوعٍ وَنَخْلٍ طَلْعُهَا هَضِيمٌ ()وَتَنْحِتُونَ مِنَ الْجِبَالِ بُيُوتًا فَارِهِينَ ()فَاتَّقُوا اللَّهَ وَأَطِيعُونِ ()وَلَا تُطِيعُوا أَمْرَ الْمُسْرِفِينَ ()الَّذِينَ يُفْسِدُونَ فِي الْأَرْضِ وَلَا يُصْلِحُونَ ()قَالُوا إِنَّمَا أَنْتَ مِنَ الْمُسَحَّرِينَ ()مَا أَنْتَ إِلَّا بَشَرٌ مِثْلُنَا فَأْتِ بِآيَةٍ إِنْ كُنْتَ مِنَ الصَّادِقِينَ ()قَالَ هَٰذِهِ نَاقَةٌ لَهَا شِرْبٌ وَلَكُمْ شِرْبُ يَوْمٍ مَعْلُومٍ ()وَلَا تَمَسُّوهَا بِسُوءٍ فَيَأْخُذَكُمْ عَذَابُ يَوْمٍ عَظِيمٍ ()فَعَقَرُوهَا فَأَصْبَحُوا نَادِمِينَ

“Kaum Tsamud telah mendustakan rasul-rasul. Ketika saudara mereka, Shaleh, berkata kepada mereka: “Mengapa kamu tidak bertakwa? Sesungguhnya aku adalah seorang rasul kepercayaan (yang diutus) kepadamu,  maka bertakwalah kepada Allah dan taatlah kepadaku.  Dan aku sekali-kali tidak minta upah kepadamu atas ajakan itu, upahku tidak lain hanyalah dari Tuhan semesta alam. Adakah kamu akan dibiarkan tinggal disini (di negeri kamu ini) dengan aman, di dalam kebun-kebun serta mata air, dan tanam-tanaman dan pohon-pohon korma yang mayangnya lembut. Dan kamu pahat sebagian dari gunung-gunung untuk dijadikan rumah-rumah dengan rajin; maka bertakwalah kepada Allah dan taatlah kepadaku; dan janganlah kamu mentaati perintah orang-orang yang melewati batas, yang membuat kerusakan di muka bumi dan tidak mengadakan perbaikan”. Mereka berkata: “Sesungguhnya kamu adalah salah seorang dari orang-orang yang kena sihir; Kamu tidak lain melainkan seorang manusia seperti kami; maka datangkanlah sesuatu mukjizat, jika kamu memang termasuk orang-orang yang benar”. Shaleh menjawab: “Ini seekor unta betina, ia mempunyai giliran untuk mendapatkan air, dan kamu mempunyai giliran pula untuk mendapatkan air di hari yang tertentu. Dan janganlah kamu sentuh unta betina itu dengan sesuatu kejahatan, yang menyebabkan kamu akan ditimpa oleh azab hari yang besar”. Kemudian mereka membunuhnya, lalu mereka menjadi menyesal,” (Q.s Asy-Syu’ara: 141-157)

Terkait dengan konflik antara Nabi Saleh dengan kaumya, Surah Al-Qamar menginformasikan sebagai berikut:

كَذَّبَتْ ثَمُودُ بِالنُّذُرِ () فَقَالُوا أَبَشَرًا مِنَّا وَاحِدًا نَتَّبِعُهُ إِنَّا إِذًا لَفِي ضَلَالٍ وَسُعُرٍ () أَأُلْقِيَ الذِّكْرُ عَلَيْهِ مِنْ بَيْنِنَا بَلْ هُوَ كَذَّابٌ أَشِرٌ () سَيَعْلَمُونَ غَدًا مَنِ الْكَذَّابُ الْأَشِرُ() إِنَّا مُرْسِلُو النَّاقَةِ فِتْنَةً لَهُمْ فَارْتَقِبْهُمْ وَاصْطَبِرْ () وَنَبِّئْهُمْ أَنَّ الْمَاءَ قِسْمَةٌ بَيْنَهُمْ ۖ كُلُّ شِرْبٍ مُحْتَضَرٌ () فَنَادَوْا صَاحِبَهُمْ فَتَعَاطَىٰ فَعَقَرَ

“Maka alangkah dahsyatnya azab-Ku dan ancaman-ancaman-Ku. Dan sesungguhnya telah Kami mudahkan Al Quran untuk pelajaran, maka adakah orang yang mengambil pelajaran? Kaum Tsamudpun telah mendustakan ancaman-ancaman (itu). Maka mereka berkata: “Bagaimana kita akan mengikuti seorang manusia (biasa) di antara kita?” Sesungguhnya kalau kita begitu benar-benar berada dalam keadaan sesat dan gila”. Apakah wahyu itu diturunkan kepadanya di antara kita? Sebenarnya dia adalah seorang yang amat pendusta lagi sombong. Kelak mereka akan mengetahui siapakah yang sebenarnya amat pendusta lagi sombong. Sesungguhnya Kami akan mengirimkan unta betina sebagai cobaan bagi mereka, maka tunggulah (tindakan) mereka dan bersabarlah. Dan beritakanlah kepada mereka bahwa sesungguhnya air itu terbagi antara mereka (dengan unta betina itu); tiap-tiap giliran minum dihadiri (oleh yang punya giliran)  Maka mereka memanggil kawannya, lalu kawannya menangkap (unta itu) dan membunuhnya.” (Qs. Al-Qamar: 21-29)

Mereka ini kaum yang tidak langsung mendapatkan hukuman setalah melakukan sesuatu yang melampaui batas. Ini yang menyebabkan mereka semakin ingkar dan takabur. Mereka pun berani menentang Nabi Saleh As, mereka mengingkari dakwahnya dan menuduhnya berdusta. Allah Swt berfirman:

فَعَقَرُوا النَّاقَةَ وَعَتَوْا عَنْ أَمْرِ رَبِّهِمْ وَقَالُوا يَا صَالِحُ ائْتِنَا بِمَا تَعِدُنَا إِنْ كُنْتَ مِنَ الْمُرْسَلِينَ

“Kemudian mereka sembelih unta betina itu, dan mereka berlaku angkuh terhadap perintah Tuhan. Dan mereka berkata: “Hai Shaleh, datangkanlah apa yang kamu ancamkan itu kepada kami, jika (betul) kamu termasuk orang-orang yang diutus (Allah)”. (Qs. AL-A’raf: 77)

Allah menggagalkan semua upaya dan rekayasa kaum yang kafir itu. Dia menyelamatkan Nabi Saleh As dari hadapan orang yan gmenghendaki kematiannya. Setelah Nabi Saleh As melakukan segala upaya dan metode dalam menyampaikan risalahnya, sementara kaumnya tetap berpaling dan tidak menerima seruannya, Nabi Saleh menginformasikan kepada mereka ihwal kehancuran kepada mereka dalam waktu tiga hari setelah disampaikannya informasi itu. Allah Swt menyebutkan hal ini:

فَعَقَرُوهَا فَقَالَ تَمَتَّعُوا فِي دَارِكُمْ ثَلَاثَةَ أَيَّامٍ ۖ ذَٰلِكَ وَعْدٌ غَيْرُ مَكْذُوبٍ

“Mereka membunuh unta itu, maka berkata Shaleh: “Bersukarialah kamu sekalian di rumahmu selama tiga hari, itu adalah janji yang tidak dapat didustakan”. (Qs. Hud: 65)

Setelah tiga hari, siksa pun turun, kaum Tsamud pun hancur. Allah Swt berfirman:

وَأَخَذَ الَّذِينَ ظَلَمُوا الصَّيْحَةُ فَأَصْبَحُوا فِي دِيَارِهِمْ جَاثِمِينَ () كَأَنْ لَمْ يَغْنَوْا فِيهَا ۗ أَلَا إِنَّ ثَمُودَ كَفَرُوا رَبَّهُمْ ۗ أَلَا بُعْدًا لِثَمُودَ

“Dan satu suara keras yang mengguntur menimpa orang-orang yang zalim itu, lalu mereka mati bergelimpangan di rumahnya, seolah-olah mereka belum pernah berdiam di tempat itu. Ingatlah, sesungguhnya kaum Tsamud mengingkari Tuhan mereka. Ingatlah, kebinasaanlah bagi kaum Tsamud.” (Qs. Hud: 67-68)

Salah satu kam yag disebutkan Al-qur’an adalah skelompok orang (baca: kaum Tsamud) yang banyak sekali infromasi kita dapatkan terkait kelompok ini. Data kepurbakalaan menunjukkan bahwa kaum Tsamud memang benar pernah ada pada suatu masa. Diyakini bhwa kaum yang tinggal di Hir seerti disingggung Al-qur’an adalah kaum Tsamud. Al-qur’an menyebut mereka dengan nama penduduk Hijr. Karena ini merupakan salah satu kota yang dibabat oleh kaum itu. Ini sesuai dengan penjelasan seorang ahli geologi Yunani, Pliny. Menurutnya, Dumasa dan Hijra merupakan tempat tinggal kaum Tsamud. Hijra sndiri merupakan anak kota Hijr yang popular sekarang.[1]

Sumber klasik menyebutkan tertua yang menyebutkan tentang kaum Tsamud adalah catatan sejarah kemenangan Raja Babilonia Sargon II (abad ke-8 SM) yang menghancurkan kaum ini dalam salah satu ekspedisinya di sebelah utara Jazirah Arab. Ini seperti yang dirujuk orang Yunani saat menyebut mereka Tamudi, yang dimaksudkan adalah kaum Tsamud dalam penulisan Arisstoteles, Ptolemy, dan Pilny.[2] Selama rentang 400-600 M, sebelum masa Nabi Muhammad Saw,kau mini sempat tidak terdeteksi. Hingga kemudian Al-qur’an meyebut kaum Ad dan kaum tsamud secara bersamaan.

Bahka Al-qur’an memperingatkan kam Tsamud dengan kaum Ad. Kitab suci ini memerintahkan mereka untuk mengambil pelajaran dari kaum Ad. Ini memberi informasi bahwa kaum Tsamud sebetulnya memiliki banyak informasi terkait kaum Ad. Allah Swt berfirman:

 

وَإِلَىٰ ثَمُودَ أَخَاهُمْ صَالِحًا ۗ قَالَ يَا قَوْمِ اعْبُدُوا اللَّهَ مَا لَكُمْ مِنْ إِلَٰهٍ غَيْرُهُ ۖ قَدْ جَاءَتْكُمْ بَيِّنَةٌ مِنْ رَبِّكُمْ ۖ هَٰذِهِ نَاقَةُ اللَّهِ لَكُمْ آيَةً ۖ فَذَرُوهَا تَأْكُلْ فِي أَرْضِ اللَّهِ ۖ وَلَا تَمَسُّوهَا بِسُوءٍ فَيَأْخُذَكُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ

“Dan (Kami telah mengutus) kepada kaum Tsamud saudara mereka Shaleh. Ia berkata: “Hai kaumku, sembahlah Allah, sekali-kali tidak ada Tuhan bagimu selain-Nya. Sesungguhnya telah datang bukti yang nyata kepadamu dari Tuhanmu. Unta betina Allah ini menjadi tanda bagimu, maka biarkanlah dia makan di bumi Allah, dan janganlah kamu mengganggunya dengan gangguan apapun, (yang karenanya) kamu akan ditimpa siksaan yang pedih”. (Qs. Al-A’raf: 73)

Allah Swt juga berfirman:

وَاذْكُرُوا إِذْ جَعَلَكُمْ خُلَفَاءَ مِنْ بَعْدِ عَادٍ وَبَوَّأَكُمْ فِي الْأَرْضِ تَتَّخِذُونَ مِنْ سُهُولِهَا قُصُورًا وَتَنْحِتُونَ الْجِبَالَ بُيُوتًا ۖ فَاذْكُرُوا آلَاءَ اللَّهِ وَلَا تَعْثَوْا فِي الْأَرْضِ مُفْسِدِينَ

“Dan ingatlah olehmu di waktu Tuhan menjadikam kamu pengganti-pengganti (yang berkuasa) sesudah kaum ‘Aad dan memberikan tempat bagimu di bumi. Kamu dirikan istana-istana di tanah-tanahnya yang datar dan kamu pahat gunung-gunungnya untuk dijadikan rumah; maka ingatlah nikmat-nikmat Allah dan janganlah kamu merajalela di muka bumi membuat kerusakan.” (Qs. Al-A’raf: 74)

Sebagaiman dipahami dari ayat di atas bahwa kaum Tsamud mempunyai hubungan dengan kaum Ad. Kaum Ad terkdang menjadi bagian dari sejarah dan peradaban kaum Tsamud. Nabi Saleh As menasehati kaumnya agar mengambl peajaran dari kaum Ad. Rasul yang diutus pada kaum Ad juga menginformasikan kepadda kaumnya entang kaum Nabi Nuh As yang hidup sebelum mereka. Ini menunjukkan adanya hubungan histoeis yang penting antara kaum Ad dan kaum Tsamud. Hubungan historis yang sama juga terjadi antara kaum Nuh dan kam Ad. Ketiga kau mini sebetulnya saling mengenal. Sangat mungkin ketiganya berasal dari keturunan yang sama.

Hanya saja secara geografis Ad dan Tsamud berjauhan. Oleh karenanya, tidak heran saat pertama kali tidak ditemukan adanya hubungan langsung antara keduanya. Lalu, mengapa Al-qur’anmenyebut Tsamud dan Ad bersamaan pada beberapa ayat? Dengan sedikit perenungan, jawaban untuk pertanyaan ini akan menjadi jelas. Jarak geografis antara dua kau mini memang sangat jauh. Namun secara historis, sumber-sumber sejarah menunjukkan hubungan yang erat sekali antara kaum Tsamud dan kaum Ad. Kaum Tsamud mengetahui kaum Ad karena kuat dugaan kedua kaum berasal dari keturunan yang sama. Ini bisa dilihat pada Britannica Micropaedia pada entri “Tsamud”. Di buku itu dituliskan bahwa Tsamud merupakan salah satu kabilah di Jazirah Arab klasik yang diketahui sebagai kabilah yang terkenal. Meskipun temat tinggal kam Tsamud berada di sebelah selatan jazirah Arab, tetapi pada sejarah primitive sebagian besar dari kau mini pindah ke utara.

Mereka tinggal di lereng Gunung Atslab. Kaum Tsamud yang tinggal di Kawasan antara Syam dan Hijaz lebih dikenal dengan nama Ashabul Hijr (penduduk Hijr). Penggalian kepurbakalaan menuliskan tulisan orang HIjr dan gambar orang Tsamud yang besar sekali. Penemuan ini tidak hanya di Kawasan lereng Gunung Atslab saja, bahkan penemuan yang sama juga didapat pada Kawasan yang melewati bagian tengah jazirah Arab.[3] Manuskrip yang mirip dengan huruf abjad kaum Tsamud juga ditemukan di sebelah selatan Jazirah Arab, diantara Hijaz dan di sebelah utara Hadramaut.[4] Maunuskripini membuktikan bahwa kaum Tsamud tinggal di daerah kaum Ad, terutama di kawasan Hadramaut, juga wilayah anak-cucu kaum Ad dan ibukota mereka. Hubungan antara kaum Ad dan kaum tsamud ini dijelaskan Al-qur’an saat menjelaskan apa yang dikatakan Nabi Saleh As pada kaumnya bahwa mereka telah mengambil tempat mereka. Allah Swt berfirman:

وَإِلَىٰ ثَمُودَ أَخَاهُمْ صَالِحًا ۗ قَالَ يَا قَوْمِ اعْبُدُوا اللَّهَ مَا لَكُمْ مِنْ إِلَٰهٍ غَيْرُهُ ۖ قَدْ جَاءَتْكُمْ بَيِّنَةٌ مِنْ رَبِّكُمْ ۖ هَٰذِهِ نَاقَةُ اللَّهِ لَكُمْ آيَةً ۖ فَذَرُوهَا تَأْكُلْ فِي أَرْضِ اللَّهِ ۖ وَلَا تَمَسُّوهَا بِسُوءٍ فَيَأْخُذَكُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ

“Dan (Kami telah mengutus) kepada kaum Tsamud saudara mereka Shaleh. Ia berkata: “Hai kaumku, sembahlah Allah, sekali-kali tidak ada Tuhan bagimu selain-Nya. Sesungguhnya telah datang bukti yang nyata kepadamu dari Tuhanmu. Unta betina Allah ini menjadi tanda bagimu, maka biarkanlah dia makan di bumi Allah, dan janganlah kamu mengganggunya dengan gangguan apapun, (yang karenanya) kamu akan ditimpa siksaan yang pedih”. (Qs. Al-A’raf: 73)

وَاذْكُرُوا إِذْ جَعَلَكُمْ خُلَفَاءَ مِنْ بَعْدِ عَادٍ وَبَوَّأَكُمْ فِي الْأَرْضِ تَتَّخِذُونَ مِنْ سُهُولِهَا قُصُورًا وَتَنْحِتُونَ الْجِبَالَ بُيُوتًا ۖ فَاذْكُرُوا آلَاءَ اللَّهِ وَلَا تَعْثَوْا فِي الْأَرْضِ مُفْسِدِينَ

“Dan ingatlah olehmu di waktu Tuhan menjadikam kamu pengganti-pengganti (yang berkuasa) sesudah kaum ‘Aad dan memberikan tempat bagimu di bumi. Kamu dirikan istana-istana di tanah-tanahnya yang datar dan kamu pahat gunung-gunungnya untuk dijadikan rumah; maka ingatlah nikmat-nikmat Allah dan janganlah kamu merajalela di muka bumi membuat kerusakan.” (Qs. Al-A’raf: 74)

**Diambil dari Ensiklopedia Mukjizat Alquran dan Hadis Jilid 1 : Kemukjizatan fakta sejarah

[1] Al Mausu’ah Al Islamiyah : Al-A’lam Al-Islami, Tarikh, Jugrafiyah Intusughrafiya, wa Qamus Bibliografiya, j. 1/5, h. 475, lema “Hikr”.

[2] Philip Hitti, Tarikh Al-Arab, 1979, h. 37.

[3] Britannica Micropaedia

[4] Brian Doo, Janub Al-Jazirah Al-Arabiyya, 1971, h. 21-22

1 2