Aku Bisa Membuat dan Menjual Sop Buah

Belajar Membuat Sop Buah, Belajar Berwirausaha

 

Proyek kelas 2 di pekan ke-empat bulan September adalah membuat sop buah.  Keterampilan yang dirancang agar membuat  murid SD Exiss Abata dapat mempunyai bekal keterampilan menjadi entrepreneur yang sukses di masa depan. Aamiin

Proyek bermula dengan introduction di hari Senin.  Belajar mengenal  sop buah dan berkenalan dengan semua buah dan teman-teman lain yang ada dalam mangkuk sop buah.  Wah ternyata banyak buah-buahan sehat ya di dalam sop buah, ada apel, buah naga, alpukat, kelengkeng, stroberi, dan teman-teman buah lainnya. Ada juga nata de coco dan daging kelapa muda sebagai pelengkap. Senang sekali bisa mengenal sop buah dan isinya. Bertambah semangat ya untuk segera action karena murid Sd Exiss Abata akan membuat sesuatu yang sehat dan menyegarkan.

Sebelum melangkah ke kegiatan action, murid perlu mengenal dulu langkah-langkah pembuatan sop buah beserta alat dan bahannya pada pembelajaran tahap planning.  Hal ini merupakan tahapan yang penting sebelum action, karena planning merupakan panduan untuk murid dalam proses  membuat sop buah sehingga murid tahu cara membuat sop buah dan bisa melaksanakan action dengan mandiri. Pada tahap planning juga dibuat kelompok kerja, agar murid bisa bersinergi dengan teman-temannya dalam proses pembuatan sop buah. Satu kelompok terdiri dari 6 orang.

Tiba saatnya hari Rabu. yeeey action. Senangnya bisa praktek membuat sop buah di kelas bersama teman-teman, tapi tetap dalam pengawasan ustadz dan ustadzah ya.  Bismillah murid mulai membuat sop buat bersama kelompoknya masing-masing, ada yang bertugas mengerok buah melon dan  buah naga dengan sendok cocktail, ada yang menuang air kelapa beserta daging kelapanya ke dalam baskom, ada  yang menuangkan susu, ada yang menyiapkan gelas plastik dan pekerjaan lain yang semua dilakukan bersama . Senang sekali melihat murid sangat antusias dan bersemangat serta mampu bekerja bersama  tim dengan sangat baik, teamwork  yang baik.

Setelah pengolahan bahan selesai, murid bersiap mengemas, sop buah yang sudah jadi dikemas ke dalam gelas plastik dan disediakan tutup gelas dan sendoknya. Murid siap belajar menjadi wirausaha muda dengan menjual sop buah yang sudah mereka olah bersama-sama. Alhamdulillah sop buah yang dijual laris dibeli oleh kakak kelas dan ustadz ustadzah. Ada semangat luar biasa dan binar kebahagiaan di mata murid-murid ketika sop buah yang mereka jual laris manis terjual. Ada hasil yang murid dapatkan setelah menjual sop buah dan hasil yang mereka dapatkan dari perjuangan menjual sop buah kembali kepada murid dengan berbentuk barang berguna dan bermanfaat untuk kegiatan belajar mereka di kelas.

Selesai dengan perjuangan saat action, lanjut kepada tahapan pembelajaran selanjutnya yaitu tahapan  report. Murid bersiap membuat report tentang  pembuatan sop buah yang sudah dilaksanakan kemarin. Dalam pembuatan report hal-hal yang ditulis antara lain adalah tujuan dari proyek membuat sop buah, alat dan bahan yang diperlukan membuat sop buah, langkah-langkah pembuatan sop buah, dan kesimpulan serta kesan murid setelah melaksanakan action membuat sop buah. Murid akan menuliskan report di buku tulis mereka  masing-masing dengan tulisan rapi, karena akan ada penilaian isi dan penilaian tulisan pada setiap report yang murid buat.

Tahapan terakhir pada setiap pekan adalah tahapan presentasi. Murid menyiapkan diri dengan laporan mereka yang harus mereka sampaikan secara lisan di depan kelas dan di simak oleh murid lainnya. Presentasi dilaksanakan sesuai kelompok yang sudah dibentuk pada saat planning. Masing-masing kelompok maju dan mulai mempresentasikan kegiatan pembuatan sop buah di kelompoknya. Dalam satu kelompok presentasi akan ada tugas untuk masing-masing murid. Ada yang bertugas menjadi pembuka, pembicara, penjawab, dan penutup. Pembagian tugas ini dilakukan dengan cara musyawarah. Tujuan pembagian tugas dalam presentasi adalah agar semua murid dapat aktif semua dalam proses presentasi.

Murid di kelompok lain juga mendapat tugas untuk menyimak presentasi dari kelompok yang maju. Setiap sesi presentasi akan diberikan kesempatan kepada pendengar untuk bertanya terkait hal yang mereka belum pahami. Mereka harus mengamati setiap sesi pembahasan yang disampaikan oleh pembicara agar bisa bertanya tentang apa yang perlu ditanyakan atau menjawab pertanyaan. Jika ada pertanyaan dari kelompok pendengar, maka tim yang presentasi akan menjawab pertanyaan tersebut dengan cara bermusyawarah dengan kelompoknya.

Lima tahapan pembelajaran selama satu pekan telah tertewati dengan lengkap. Senang sekali bisa memberikan suatu proses pembelajaran yang menyenangkan dan bermanfaat untuk murid-murid. Harapan besar kami adalah murid dapat mengimplemtasikan pembelajaran yang telah mereka dapat di sekolah ke dalam kehidupan sehari-hari. Sehingga tujuan pembelajaran di sekolah dapat tercapai dengan baik.