Kisah Nabi Musa A.S di Taurat dan Al-Qur’an (Part I)

Nilai sesuatu akan terlihat jelas bila dibandingkan degan pembandingnya yang tidak memiliki nilai yang sama. Ini seperti dalam pantun Arab Al-dhidhdh yudhhiru husnahu al-dhidhdhu yang terjemahannya, “Nilai sesuatu itu diperlihatkan pembandingnya”. Apa yang disebutkan dalam pantun di atas sesuai dengan kisah yang terdapat dalam Al-Qur’an. Penjelasannya yang apik dan keakuratan fakta yang diturunkan Al-Qur’an akan terlihat sangat jelas bila kita membandingkannya dengan kisah sejenis yang terdapat pada sumber lain, seperti Taurat. Allah Swt memastikan bahwa kisah-kisah yang terdapat di dalam Al-Qur’an adalah kisah terbaik dan merupakan kisah yang fakual. Ini seperti terdapat dalam firman Allah Swt berikut:

نَحۡنُ نَقُصُّ عَلَيۡكَ اَحۡسَنَ الۡقَصَصِ

“Kami menceritakan kepadamu kisah yang paling baik” (Q.S Yusuf: 3)

اِنَّ هٰذَا لَهُوَ الۡقَصَصُ الۡحَـقُّ

“Sesungguhnya ini adalah kisah yang benar” (Q.S Ali Imron: 62)

Ketika membandingkan kisah yang terdapat dalam Al-Qur’an dengan kisah sejenis yang terdapat dalam Taurat, kita akan mendapati bahwa kisah yang terdapat pada Al-Qur’an akan sama dengan sebagian fakta yang terdapat dalam Taurat. Selain itu, kisah dalam Al-Qur’an juga berfungsi untuk meluruskan kesalahan-kesalahan yang terdapat pada bagian lain dari Taurat. Seringkali kisah itu menghadirkan fakta baru yang yang sama sekali tidak disebutkan dalam kisah di Taurat. Kita juga kan menemukan bahwa kisah dalam Al-Qur’an mampu menyebutkan rincian rumit yang tidak mungkin diceritakan dan diperhatikan oleh seseorang pendongeng, seperti kekhawatiran yang berkecamuk dalam hati para tokoh dalam kisah itu, juga kejadian yang yang terjadi di luar jangkauan pemantauan seorang manusia. Ini seperti saat Allah Swt berfirman dalam ayat berikut:

فَلَنَقُصَّنَّ عَلَيۡهِمۡ بِعِلۡمٍ وَّمَا كُنَّا غَآٮِٕبِيۡنَ‏ ﴿۷﴾

“Maka sesungguhnya akan Kami kabarkan kepada mereka (apa-apa yang telah mereka perbuat), sedang (Kami) mengetahui (keadaan mereka), dan Kami sekali-kali tidak jauh (dari mereka)”. (Q.S Al’A’raf: 7)

نَحْنُ نَقُصُّ عَلَيْكَ نَبَاَهُمْ بِالْحَقِّۗ

“Kami ceritakan kepadamu (Muhammad) kisah mereka dengan sebenarnya”. (Q.S Al-Kahfi: 13)

Dalam tulisan ini, kita akan membandingkan kisah Nabi musa As pada masa yang panjang antara kelahiran hingga hijrahnya ke Madyan dan hidup berdampingan dengan tokoh Madyan setelah ia dinikahkan dengan anak sang tokoh. Hal ini disebutkan oleh Taurat dan Al-Qur’an. Kita akan menjelaskan bahwa ada perbedaan yang lebar antara dua teks ini pada tingkat ketinggian bahasa dan keakuratan fakta yang terdapat di dalamnya. Pembaca disarankan untuk lebih membaca teks Taurat. Tujuannya untuk merenungkannnya agar dengan sendirinya bacaan itu bisa meungkap kontradiksi yang terdapat pada sebagian fakta yang terdapat di Al-Qur’an dengan fakta yang terdapat pada teks Taurat. Kita pasti akan menemukan bahwa fakta Al-Qur’an lan fakta yang benar. Bila Al-Qur’an itu karya Muhammad Saw dan beliau merangkum isi Al-Qur’an dari kitab-kitab para rasul sebelumnya, seperti tuduhan orang yang tak bertanggung jawab, tentu fakta di Al-Qur’an akan sama dengan fakta yang terdapat dalam kitab-kitab sebelumnya. Di samping itu, Al-Qur’an juga tidak akan melakukan pelurusan fakta yang terdapat dalam kitab-kitab suci yang lain. Namun, Al-Qur’an diturunkan oleh Tuhan semesta alam yang berfirman sebagai berikut:

وَمَا كُنْتَ بِجَانِبِ الْغَرْبِيِّ اِذْ قَضَيْنَآ اِلٰى مُوْسَى الْاَمْرَ وَمَا كُنْتَ مِنَ الشّٰهِدِيْنَ  ( )وَلٰكِنَّآ اَنْشَأْنَا قُرُوْنًا فَتَطَاوَلَ عَلَيْهِمُ الْعُمُرُۚ وَمَا كُنْتَ ثَاوِيًا فِيْٓ اَهْلِ مَدْيَنَ تَتْلُوْا عَلَيْهِمْ اٰيٰتِنَاۙ وَلٰكِنَّا كُنَّا مُرْسِلِيْنَ  ( )وَمَا كُنْتَ بِجَانِبِ الطُّوْرِ اِذْ نَادَيْنَا وَلٰكِنْ رَّحْمَةً مِّنْ رَّبِّكَ لِتُنْذِرَ قَوْمًا مَّآ اَتٰىهُمْ مِّنْ نَّذِيْرٍ مِّنْ قَبْلِكَ لَعَلَّهُمْ يَتَذَكَّرُوْنَ

“Dan engkau (Muhammad) tidak berada di sebelah barat (lembah suci Tuwa) ketika Kami menyampaikan perintah kepada Musa, dan engkau tidak (pula) termasuk orang-orang yang menyaksikan (kejadian itu). Tetapi Kami telah menciptakan beberapa umat, dan telah berlalu atas mereka masa yang panjang, dan engkau (Muhammad) tidak tinggal bersama-sama penduduk Madyan dengan membacakan ayat-ayat Kami kepada mereka, tetapi Kami telah mengutus rasul-rasul. Dan engkau (Muhammad) tidak berada di dekat Tur (gunung) ketika Kami menyeru (Musa), tetapi (Kami utus engkau) sebagai rahmat dari Tuhanmu, agar engkau memberi peringatan kepada kaum (Quraisy) yang tidak didatangi oleh pemberi peringatan sebelum engkau agar mereka mendapat pelajaran”. (Q.S Al-Qashash: 44-46)

Kisah Musa As semenjak kelahirannya hingga ia sampai di Madyan terdapat dalam Ishah II pada kitab Keluaran yang teksnya sebagai berikut:

“Ada seorang lelaki yang pergi dari rumah Lawi. Ia pun mengambil anak perempuan Lawi. Perrempuan itu pun hamil dan melahirkan seorang anak lelaki. Ketika melihat anaknya itu tampan, wanita itu pun menyembunyikannya selama tiga bulan.

**Diambil dari Ensiklopedia Mukjizat Alquran dan Hadis Jilid 1 : Kemukjizatan fakta sejarah